Pembantu Paling Beruntung di Dunia

Bismillaahirrohmaanirrohiim…

Sayyidina Anas bin Malik rodhiyallohu ‘anhu adalah khodim (pembantu) Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam. Saat memasuki usia dewasa, Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam pernah mendo’akan sayyidina Anas bin Malik rodhiyallohu ‘anhu dengan keberkahan harta, keturunan, serta usia.

Sehingga setelah Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam wafat, sayyidina Anas dilimpahi kekayaan yang banyak, anak yang banyak, dan usia 100 tahun lebih, hal itu menjadikannya sebagai sahabat Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam yang paling akhir wafatnya (berumur panjang).

Al-‘Allamah Syeikh Muhammad al-Khozroji (kedua dari kiri) adalah keturunan Sahabat Anas bin Malik r.a. Tampak dalam Foto, (Alloh Yarham) Syeikh Muhammad al-Khozroji bersama Ulama besar keturunan Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam diantaranya (Alloh Yarham) Abuya Prof. Dr. Sayyid Muhammad bin Alwi al-Maliki al-Makki, al-Musnid al-Habib Umar bin Hafidz, dan al-Habib Ali bin Abdurrahman al-Jufri

Kisah Pertemuan Sayyidina Anas dengan Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam

Sayyidina Anas adalah anak Ummu Sulaim, yaitu wanita pertama yang memeluk Islam dalam kalangan penduduk Madinah sebelum hijrah Rosululloh ke Madinah. Ayahnya bernama Malik ibn Nadr.

Singkat cerita, menjelang kedatangan Rosululloh dalam hijrahnya ke kota Yatsrib (Sebelum menjadi Madinah), seluruh bumi Madinah gelisah. Semua orang menatap penuh harap ke arah jalan menuju kota Makkah. Seperti menunggu satu cahaya dan berharap cahaya ini akan segera datang dan muncul. Rasa cemas terpancar jelas di dalam sorot mata mereka.

Sesaat kemudian, semua orang melompat kegirangan, baik kaum tua, anak muda sampai dengan anak-anak. Semuanya bergembira.

Seorang ibu bergegas membawa putra kecilnya menuju ke arah yang sama. Semua berlomba dan berlari agar mendapat tempat untuk melihat sosok tubuh itu sepuas-puasnya. Tidak terkecuali ibu dan anaknya tadi. Ikut berhimpitan dengan kerumunan orang agar mendapat tempat di bagian depan.

Semua orang lantas berlomba-lomba memberikan hadiah terbaik untuk Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam yang mulia. Ummu Sulaim yang hidup miskin karena ditinggalkan oleh suaminya sewaktu sayyidina Anas masih kecil ingin sekali memberikan hadiah istimewa untuk Rosululloh. Lantas beliau mendatangi kediaman Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam dengan membawa putra satu-satunya.

“Wahai Rosululloh… tidak ada di Madinah ini baik lelaki maupun perempuan kecuali mereka yang memberimu hadiah, dan sungguh aku tidak memiliki apa-apa (kemewahan) yang hendak aku hadiahkan untukmu kecuali putra kecilku ini, bawalah ia agar bisa berkhidmat kepadamu” Ucap Ummu Sulaim dengan linangan air mata bahagia.

Jalan ini disebut Darbu As-Sunnah, melalui jalan ini Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam setiap hari sabtu pergi ke Masjid Quba. Tampak bangunan di sebelah kiri, disitulah dahulunya rumah Sayyidina Anas bin Malik r.a bersama ibundanya Ummu Sulaim. Adapun bangunan sebelah kiri, adalah Masjid al-Jum’ah (yang baru)

Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam tersenyum dan mengusap kepala Anas yang masih kecil dan memeluknya erat.

Sejak itu, Sayyidina Anas bin Malik senantiasa bersama Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam setiap waktu dan dimana saja berada. Ketika itu beliau berumur 10 tahun dan saat baginda wafat umurnya baru beranjak 20 tahun. Dalam masa umur 10 hingga 20 tahun tersebut, beliau mendapat tarbiyah secara langsung dari baginda tatkala beliau mengekori kemana saja baginda pergi.

Oleh sebab itu, tidak heran apabila beliau dikenal sebagai seorang sahabat yang amat memahami keadaan Rosululloh, mengerti akan kesusahan Rosululloh, serta ‘arif akan sifat dan tingkah laku Rosululloh.

Pernah suatu ketika Anas kecil lalai dari tugasnya, Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam tidak marah. Namun beliau Shollallohu ‘Alaihi Wasallam malah tersenyum.

Sayyidina Anas bin Malik berkata, “Rosululloh adalah orang yang paling mulia akhlaknya, paling lapang dadanya, dan paling luas kasih sayangnya, suatu hari aku diutus oleh baginda untuk suatu keperluan, lalu aku berangkat…

Di tengah jalan, aku menemui anak-anak yang sedang bermain. Dan aku pun ikut bermain bersama mereka sehingga aku lalai akan suruhan beliau (Shollallohu ‘Alaihi Wasallam ). Ketika aku sedang asyik bermain, tanpa sadar ada seseorang berdiri memperhatikanku dan memegang ubun-ubunku.

Aku menoleh ke belakang dan aku lihat Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam tersenyum kepadaku lalu berkata, “wahai Unais, apakah engkau telah mengerjakan perintahku?”

Aku bingung dan berkata, “ya, aku akan pergi sekarang ya Rosulalloh!”

Demi Alloh, aku telah melayani beliau selama sepuluh tahun dan beliau tidak pernah berkata kepadaku, “mengapa kau kerjakan ini? Mengapa kau tidak mengerjakannya?”

Lukisan Darbu As-Sunnah di atas pintu “Baabur Rohmah” Masjid Nabawi, Madinah al-Munawwaroh

Unais maksudnya Anas kecil. Nama panggilan Rosululloh kepada Anas. Melihat indahnya akhlak Rosululloh meninggalkan kesan yang mendalam bagi sayyidina Anas bin Malik sehingga beliau diangkat sebagai salah seorang sahabat yang banyak meriwayatkan hadist.

Bahkan pengkaji sejarah menyatakan bahwa sayyidina Anas bin Malik telah meriwayatkan sebanyak 1286 hadist sepanjang kehidupannya bersama Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam.

Berikut ini adalah video rambut Nabi yang disimpan oleh Syeikh Muhammad al-Khozroji (keturunan Sayyidina Anas bin Malik rodhiyallohu ‘anhu)

Wallohu a’lam

Allohumma Sholli ‘ala Sayyidina Muhammad wa ‘ala Aalihi wa Shohbihi Ajma’iin. Aamiin

RiseTAFDI team

You can leave a response, or trackback from your own site.

Leave a Reply

Powered by WordPress and MasterTemplate