Kisah Preman yang Menampar Waliyullah

Bismillaahirrohmaanirrohiim..

Sayyidina Ibrohim bin Adham ‘alaihi rohmatulloh adalah seorang ‘alim dan juga wali besar. Suatu hari beliau bekerja menjaga kebun milik seseorang.

Kemudian pada saat itu datanglah seorang Samseng (gengster / preman) ke kebun yang dijaga oleh Sayyidina Ibrohim bin Adham dengan maksud untuk meminta buah yang ada di kebun tersebut.

Kata Sayyidina Ibrohim, “Kalau tidak ada izin dari tuan yang punya, aku tidak berhak memberikan satu buah pun, sedangkan aku tidak mendapatkan izin juga.”

Kata si-Preman, “Kamu tidak tahu siapa saya?!” Dengan pongahnya ia menggertak Sayyidina Ibrohim.

Kata Sayyidina Ibrohim, “Maaf saya tidak tahu”

Lalu ditamparlah Sayyidina Ibrohim oleh Preman tersebut.

“Saya tidak akan izinkan kamu mengambil satu buah pun.” Demikian Sayyidina Ibrohim teguh dalam pendirian.

Karena Sayyidina Ibrohim tetap keukeuh pada pendiriannya, maka ditampar lagi untuk kali yang kedua oleh si Preman.

Hingga tiga kali tamparan, sikap premanisme itu tidak digubris sama sekali oleh Sayyidina Ibrohim, maka ditinggalkanlah oleh si Preman.

Foto hanya sebagai ilustrasi

Pada waktu yang bersamaan, kejadian itu dilihat oleh seseorang. Maka preman itu dipanggil, “Hei, apa yang sudah kau perbuat?”

Kata Preman, “Saya hanya minta satu buah tapi tak dibagi sama dia”

“Kamu tahu siapa orang yang baru saja kamu tampar tadi? Itu adalah Ibrohim bin Adham.” Timpal orang tersebut

Rupanya nama Ibrohim bin Adham dikenal dengan baik oleh si Preman. Namun ia belum mengetahui seperti apa wajah Sayyidina Ibrohim bin Adham sebelumnya.

Setelah mengetahui hal demikian, menjadi sangat malulah si Preman karena telah menampar orang besar. Kemudian ia kembali kepada Sayyidina Ibrohim bin Adham untuk memohon kemaafan karena telah memukulnya berkali-kali.

Tapi Sayyidina Ibrohim bin Adham malah berkata, “Saya sudah memaafkan kamu sejak kamu mengangkat tangan dan memukul kepala saya.

Bagaimana saya tidak memaafkan kamu, sedangkan setiap kali kamu angkat tangan memukul saya, Alloh ampunkan dosa saya karena saya bersabar dalam menghadapi sikapmu.

Tak mungkin saya tidak memaafkan kamu sedangkan kamu telah membawa kebaikan untuk saya. Kebaikan yang kamu berikan kepada saya jauh lebih besar daripada kebaikan yang saya berikan untuk kamu”

MasyaAlloh!

Yaa Alloh, anugerahilah kami hati yang syafaqoh sebagaimana telah Engkau karuniakan kepada wali-Mu, Sayyidina Ibrohim bin Adham. Yakni perasaan lembut dan kasih bukan hanya kepada kawan saja, tetapi juga kepada setiap orang yang tidak suka dan mengganggu. Aamiin Yaa Robbal ‘Aalamiin.

wAllohu a’lam bishshowaab.

Allohumma Sholli ‘ala Sayyidina Muhammad wa Aalihi wa Shohbihi Ajma’iin. Aamiin

Disarikan oleh RiseTAFDI team dari mau’idzhoh hasanah Habibana Ali Zainal Abidin bin Abu Bakar al-Hamid (Pengasuh Majlis Ta’lim Darul Murtadza) [13 Shofar al-Khoir atau 13 Nopember 2016 | 22:00 UTC+7]

The True Barrier of Qurush (Koresh)

Between two seas (Black Sea and Caspian Sea) there is the very high Caucasus mountain chain, and there is only one pass that allows people from north to cross to the south. This pass, called “The Pass of Darial” is located between the two cities of Villady and Tiblisi. There is a wall on this pass.

Maulana Izad saw that this wall at the “Darial Pass” was made of stone, which is a different material from that used to build the Wall mentioned in the Quraan which is made of iron and brass/copper/led.

Read this :
The Identification of Dzū al-Qarnayn by Dr. ‘Adnaan ben Ibraaheem

So, Izad immersed himself in the ancient Armenian heritage and with the help of translators found that there was another wall made of iron and copper/led very close to the one of stones called “Bahaat Goree” which mean “Saddu/Wall of Qurush / سد قرش” and “Cabaan Goree” which mean in Armenian: “Pass of Gorash”, which is Dzū al-Qarnayn.

Pictures of Darial Gorge

This is the border of the Republic of Georgia with the Russian Federation at the Georgian Military Highway at the Dariali Gorge in Georgia, 170 kilometers north of Tbilisi. The Dariali Gorge is 13 kilometers long: some are in Georgia and the rest behind this border check point in Russia. Immediately after the check point and on the Russian side is a small and narrow pass. Xasanwali 12 Muharram 1440 Hejree, 27 September 2018 Gregorian.

When you come out of the border control of the Russian Federation and enter the Republic of Georgia the first thing you see is this sign. You see this church, which was built only a couple years ago as the priest in it said to me, behind me on a mountain.

You came from the Russian border control and are now in Georgia: you will see this narrow pass at the end of this picture.

I am standing next to the power station where the Barrier of Dzū al-Qarnayn was located. Behind me is Georgia (this road takes you to Tbilisi through the tunnel behind me), and you see the small pass and am facing Russia.

This is the mountain hovering over the hydraulic power station. On this mountain is one end of the barrier that started, according to my personal eye estimate, about 100 meters above the ground. All the sites coloured in yellow are sections of the barrier that are still standing. Then the barrier will go through the valley and end on top of another mountain. Dzū al-Qarnayn first built two parallel wall of stone and then placed the iron bars and the brass between them and applied fire on them. Each yellow stone, as I saw with my own eyes, is a huge square yellow as big as the stones of the Pyramids of Giza in Cairo Egypt or bigger.

On Thursday 12 Muharram 1440 H (27 September 2018) I returned to the Darial Gorge, this time without an interpreter and took another video and pictures of the location

The Mystery of Wall Gog and Magog in Darial Gorge, Georgia

On Friday I went to the Georgia National Museum looking for the history of the Barrier of Dzū al-Qarnayn from the Georgian perspective. I was told that the man in charge of that file comes to work on Mondays and that I could not be helped and I was advised to go to the University Library.

We went there and were told exactly the same thing: to come back on Monday when that man was working. I gave some money, my telephone and my e-mail address to the taxi driver to go back on Monday and e-mail me the outcome. I departed from Georgia on Saturday. He called me over the phone on Monday and said: “Problem Bibliotek”.

I understood that he could not get any information on the barrier from the libraries. He was a honest young man.

This mountain is one of “The two sides of the Shell/The two steep mountainsides” ( حَتَّىٰ إِذَا سَاوَىٰ بَيْنَ الصَّدَفَيْنِ ) [Quraan Surah al-Kahfi : 96], the other is located on the other side of the valley that the Quraan called “Until when he reached a valley between two barriers / mountain chains ” ( حَتَّىٰ إِذَا بَلَغَ بَيْنَ السَّدَّيْنِ ) [Quraan Surah al-Kahfi : 93].

The word “Sadaf / صدف” means “One side of the shell than contains for example a perl and “Sadafayne / الصدفين” are the two sides of that shell that come together on the pearl.

The yellow spots on the mountain are the ruins of the two walls between which the iron blocks were placed. They are made of big sqare yellow stones such as those used to build the Pyramid of Giza in Cairo Egypt or bigger. I could not cross the valley to the other side to see the other end of the barrier, for I could find no road or way to take me there and there was heavy work in progress in the valley. The valley is located much lower than the motorway we were travelling by.

This is the side of the shell on the other side of the valley. Here you also see the electricity generating station in the valley.

When I talked to the priest in the church of Darial Gorge I asked him what was the building on top of the mountain on the other side of the valley and he said: “That is a monastery for women. It cannot be reached now because the bridge that was connecting the two sides of the valley has been removed.”

Wallahu a’lam bishshawaab

Published by : RiseTAFDI team

The Identification of Dzū al-Qarnayn by Dr. ‘Adnaan ben Ibraaheem

Al-Shaykh Dr. Aboo Muhammad ‘Adnaan ben Ibraaheem (الشيخ الدكتور أبو محمد عدنان بن إبراهيم) is a Palestinian / Austrian ‘Aalem from Ghazzah (Palestine), with a massive knowledge of Islaam, for he is a haafeth (حافظ), expert in tafseer (التفسير), Hadeeth (الحديث), Seerah (السيرة), history (التاريخ), poetry (الشعر), the Arabic Grammar / Nahw (النحو), the Arabic language, logic (المنطق) and all branch of the religion. He has studied also Medicine. Furthermore he speaks many languages, including Bosnian, German and English. He lives in Vienna, the Republic of Austria.

Dr. Adnan Ibrahim (second from the right) with Syaikh Dr. Said Ramadhan al-Buthi (center)

I know him personally, for when I was the ambassador of the League of Arab States to the UNO in Vienna, he was a young staff member of the embassy. At the same time he was the imam of my masjed in the city. At that time he was about thirty years old, and would be in his early fifties in this year of two thousand and fifteen. He is naturalized Austrian national. He was my respected sheikh for about two years (1992-1994). I understand from his website (www.adnanibrahim.net) that he has his own organization now.

When I was researching for this book, I googled Ya-jooj and Ma-jooj (يأجوج ومأجوج) in Arabic and among other results came two Jumu’ah Khutbahs of his on the issue I was researching for.

Dr. Aboo Muhammad acknowledges in his sermon that the identification of Dzū al-Qarnayn (ذوالقرنين) he was about to make is from the Indian Sheikh Abul Kalam Azad (Abu Al Kalam – which is Pen Name – Muhiyuddin Ahmed Azad, born in Makkah Al Mukarramah on 1888 from an Indian ‘Aalem and author and an Arab woman from Al Madeenah Al Munawwatah, daughter of the scholar and author Sheikh Muhammad Zaaher Watri and passed away in India on 1959.

Azad was a member of the Indian Independence Movement together with Gandhi: see picture below: source of these information is Wikipedia). This sermon of Aboo Muhammad was published on his website on June 26, 2013. Here are some excerpts from his sermon concerning this particular issue.

Azad with Patel and Gandhi at AICC meeting in Bombay, 1940. The picture is from Wikipedia.

“Allaah doesn’t say: “The sun sets in a spring of murky water” but does say that Dzū al-Qarnayn “Found it sets in a spring of murky water”.

The Arabic word used in the original Arabic is “Wajadahaa (وجدها)” which means “Ra-aahaa (رآها) ” which means: “he saw”: so it is Dzū al-Qarnayn who “saw” the sun setting in a spring…”. The earth is round, therefore there is not an absolute east or an absolute west, but all is relative: every person sees the sun setting at his horizon to the west, and disappearing.

The Word “Hame-aten (حمئة) ” in the Aayah: most of the scholars interpret it as “Teen (طين) ” which is soil or dirt or clay.

Dzū al-Qarnayn left for a military campaign and was victorious all the way to the west of his country until he reached the westernmost point of his campaign and could go no further, because there was the Aegean Sea at this point. Dr. ‘Adnaan said:

” آخر مكان بلغه و لم يجاوزه لأن أمامه البحر

These words mean: “This was the last place he reached and did not go beyond it because the sea in front of him stopped him.

This picture is from the book “The Complete Guide to Bible Prophecy” by Stephen M. Miller, published by Barbour, page # Ninety four (94). This maps shows the borders of the empire of Cyrus: the Aegean Sea to the west and the Caspian Sea to the east.

The Aegean Sea has many Gulfs or Fjords that go inside the land of Turkey. One of these Gulfs is the Gulf of Izmir, which goes deep into the land for one hundred eighty kilometers.

There is the river called Gadez river that flows into this Gulf of Izmir, and this river carries a large amount of soil and dirt from the mountains of Anatolia and deposits it in the Gulf. This deposit of soil and dirt filled part of this waterway and converted it into a solid land.

An example of this are the two ancient port cities of Ephesus (The city of the Seven Sleepers) and Meleta that used to be on the Gulf of Izmir and are now so many kilometers away from this Gulf.

In fact the Turkish government is working on a plan to change the course of this rivers to avoid the port of Izmir getting the same fate of Ephesus.

There are high mountains surrounding this waterway, and for a person on the highland the Gulf of Izmir with its deposits of soil and dirt looks like a spring.

Gediz River rises from Murat Mountain and Şaphane Mountain in Kütahya Province and flows through Uşak, Manisa and İzmir Provinces. It joins the sea in the northern section of the Gulf of Izmir, close to the gulf’s mouth, near the village of Maltepe in Menemen district, south of the coastal town of Foça. From Wikipedia

The Gediz River at Izmir, Turkey.

After identifying that the westernmost point Dzū al-Qarnayn had reached was the Izmir Gulf of the Aegean Sea, he gives us his name of “Qurush (قرش) / Gorsh” and that the Greek pronounced it as “Cyrus” and tells us in few words who he was.

Ebnu Hazm Al Thaaheree (ابن حزم الظاهري) may Allaah have mercy on him, said that Qurush was in a boat in the Gulf of Izmir and saw the sun setting down from his boat.

The Greek historian Herods reports in his book “History” that Qurush first went to the west, then to the east, then to the north where he built the Wall of Dzū al-Qarnayn.

In the Book of Daniel in the Old Testament Dzū al-Qarnayn is mentioned only once by the name of “Dzū al-Qarnayn” His journey to the north took Qurush to the Black Sea and to the Caspian Sea.

Between these two seas are two rivers called “Nahru Sayrus” and “Nahru Qurush” in the Armenian language” (Because sometimes in history this region was part of Armenia, then to Azerbaijan, and now is part of Georgia).

Wallahu a’lam bishshawaab

Published by: RiseTAFDI team

Juru Selamat Akhir Zaman

Kajian Akhir Zaman – Bagian #11

Bismillaahirrohmaanirrohiim..

Umat Islam meyakini bahwa Nabi Isa bin Maryam akan diturunkan ke bumi dan menjadi seorang “haakimun ‘aadilun” (pemimpin yang adil). Nabi Isa diturunkan atas izin Alloh, bukanlah untuk membawa agama atau syariat baru. Baginda datang justru untuk menguatkan Islam. Bahwa Islam yang dibawa oleh Nabi Muhammad SAW adalah Agama yang haq (benar).

Adapun ketika Nabi Isa bin Maryam atau “Almasih” (yang sesungguhnya) ini muncul, seseorang yang akan menunjukkan atau mengkonfirmasi kebenaran klaim itu adalah Imam Mahdi.

Beliaulah yang akan mengenali Almasih sebagaimana Nabi Yahya (John the baptist) mengenali kehadiran Nabi Isa dan menunjukkan kepada Bani Israel pada waktu itu bahwa Almasih telah hadir.

Citra udara Masjid Jami’ Umawi (Umayyad Mosque) di kota Damaskus, Syria. Menurut Imam Ibnu Katsir, menara bagian timurnya (The Minaret of Jesus) adalah lokasi yang diisyaratkan oleh Rosul Shollallohu ‘Alaihi Wasallam sebagai tempat turunnya Nabi ‘Isa a.s di akhir zaman. Sedangkan menurut Imam Nawawi, Nabi Isa turun di menara putih pintu masuk Damaskus. wAllohu a’lam.

Selain itu, dalam (ruang sholat) masjid ini, juga terdapat makam ‘kepala’ Nabi Yahya bin Zakariya (Saudara sepupu Nabi Isa) ‘alaihimushsholaatu wassalam.

(Dalam tafsir Qurthubiy disebutkan, usia Nabi Yahya lebih tua daripada Nabi ‘Isa, terpaut 3 tahun. Menurut pendapat lain terpaut 6 bulan. Kendati demikian, Nabi Yahya adalah orang yang pertama kali beriman kepada Nabi Isa dan membenarkan kerosulannya).

Jadi, Imam Mahdi adalah tokoh kunci untuk melegitimasi kemunculan Almasih di akhir zaman nanti.

Imam Mahdi adalah seorang juru selamat pada akhir zaman (ibaratnya seperti kepercayaan masyarakat Jawa tentang ’Satrio Piningit’, seorang satria yang ditunggu kedatangannya serta mampu bertindak adil, benar, dan membela rakyat).

Firqoh-firqoh dalam Islam (yang percaya dengan munculnya Mahdi) pun berkeyakinan bahwa di akhir zaman akan datang penyelamat yang akan menyelamatkan kehidupan manusia dari ketidak-adilan, kesengsaraan, kekejaman, untuk kemudian membawa mereka menuju kebahagiaan dan kedamaian.

Nabi Isa Turun ke Bumi menikah kemudian wafat dan dimakamkan di samping makam baginda Nabi Muhammad Shollallohu ‘Alaihi Wasallam

Mahdi merupakan bentuk maf’ul dari kata hadâ, yahdî. Yang artinya membimbing, atau memberi petunjuk dan bimbingan Alloh Subhanahu Wa Ta’ala untuk menyelamatkan manusia.

Adapun mengenai sosok Imam Mahdi, berikut ini kami kutipkan penjelasan oleh al-Maghfurlah Habibana Munzir bin Fuad al-Musawa:

———————–

Dalam banyak hadits dijelaskan bahwa Imam Mahdi muncul dari Ashfahan (Persia / Iran), namun kekuasaannya tentu akan sampai ke Nusantara ini, dan tidak mustahil jika Imam Mahdi akan datang ke Nusantara karena disini adalah Negeri Muslimin terbesar di dunia, sehingga para pendukung Imam Mahdi akan bermunculan di Nusantara ini. Para pendukung Imam Mahdi itu tentunya berjiwa al-Mahdi, bersemangat dengan Ruh al-Mahdi, dan berjuang demi Panji al-Mahdi.

Mengenai Imam Mahdi, beliau belum diketahui apakah sudah lahir atau belum, karena seluruh Imam Ahlulbait Ahlussunnah wal Jama’ah menolak keberadaan Imam Mahdi sudah lahir sejak masa lalu.

Imam Mahdi lahir seperti manusia biasa, dengan usia manusia biasa, bukan seperti Nabi ‘Isa a.s. yang diangkat ke langit hingga diturunkan kelak untuk membantu Imam Mahdi membunuh dajjal.

Ayat al-Qur’an dan hadits-hadits shohih atau fatwa ulama Ahlul Bait yang berpegang pada Ahlussunnah wal Jama’ah dan Thoriqoh ‘Alawiyyah tidak satupun membenarkan Imam Mahdi sudah lahir dari masa lalu.

Mungkin kini sudah lahir atau dewasa, namun tak ada pendapat yang bisa dipakai rujukan kecuali saat ia muncul dan berkhutbah pada musim haji di medan ‘Arofah.

Berikut tanggapan dari para Mufassir dan Muhaddits mengenai al-Mahdi:

1). Al-Mahdi adalah dari keturunan Rosul Shollallohu ‘Alaihi Wasallam, mengenai hadits shohih yang mengatakan bahwa al-Mahdi adalah Isa bin Maryam a.s adalah hadits Munqothi’ (terputus sanadnya), sedangkan hadits yang mengatakan al-Mahdi adalah dari Keturunan Rosul Shollallohu ‘Alaihi Wasallam Ashohhu (lebih shohih). (Tafsir Imam Qurthubiy Juz 8 hal 122).

2). Saat kebangkitan al-Mahdi, maka ia akan menundukkan Qostantiniyyah (Konstantinopel) dan mengalahkan mereka. (Tafsir Imam Aththobari juz 1501).

3). Al-Mahdi, bahwa ia bernama “Muhammad” dan nama ayahnya adalah nama ayah nabi Muhammad Shollallohu ‘Alaihi Wasallam (Abdullah), maka namanya adalah Muhammad bin Abdullah, ia akan memenuhi penduduk bumi dengan keadilan, dan al-Mahdi itu bukanlah yang dinanti-nanti kaum Rofidhoh yang menantikannya keluar dari dalam goa, hal ini adalah pemahaman bathil (salah), sebagaimana pemahaman kaum syiah dengan keyakinan mengenai 12 Imam. (Tafsir Imam Ibn Katsir Juz 2 hal 33)

4). Demikian pula diriwayatkan dalam Shohih Ibn Hibban hadits no.6823

5). Sabda Rosul Shollallohu ‘Alaihi Wasallam: “Tak akan datang hari kiamat, sampai permukaan bumi dikuasai oleh seorang lelaki dari Ahlul baitku, namanya sama dengan namaku dan nama ayahnya sama dengan nama ayahku, maka ia memenuhi bumi dengan keadilan dan kemakmuran” (Shohih Ibn Hibban hadits no.6824)

6). Mahdi dibai’at antara Rukun dan Maqom Ibrohim (di Masjidil Harom Makkah) Shohih Ibn Hibban hadts no.6827.

Maqom (tempat berdiri) Nabi Ibrohim ketika membangun Ka’bah bersama anaknya, Nabi Ismail ‘alaissalam

7). Akan terangkat pasukan membawa bendera hitam dari Timur lalu memerangi (orang-orang kufar) dengan kekuatan tempur yang sangat dahsyat dan tak terkalahkan, apabila kalian menjumpainya maka Bai’at lah ia (Bai’at = sumpah setia), walaupun harus dengan merangkak diatas salju (walaupun sulit untuk membai’atnya berusahalah sekuat tenaga), sungguh ia itu Kholifatulloh al-Mahdi”. Hadits ini memenuhi persyaratan Shohih Bukhori dan Muslim. (Mustadrak ‘alaa Shohihain hadits no.8433).

8). Apabila kalian melihat keluarnya pasukan membawa Bendera hitam dari Khurasan, maka datangilah walau dengan merangkak, sungguh dalam pasukan itu terdapat Kholifatulloh al-Mahdi”. Hadits ini memenuhi persyaratan Shohih Bukhori dan Muslim. (Mustadrak ‘alaa Shohihain hadits no.8531).

9). Sabda Rosul Shollallohu ‘Alaihi Wasallam: “.., Dan bahwa al-Mahdi yang akan memenuhi bumi dengan keadilan sebagaimana sebelumnya dipenuhi dengan kedzholiman, maka akan amanlah hewan-hewan dan binatang buas, dan permukaan bumi memuntahkan simpanan dari hatinya”. Maka aku bertanya: apakah muntahan bumi berupa pendaman hatinya?, beliau Shollallohu ‘Alaihi Wasallam menjawab: “seperti tiang dan balok berupa emas dan perak” (Mustadrak Ala Shohihain hadits no.8568)

10). Diriwayatkan pula bahwa al-Mahdi akan muncul di saat haji, ketika saling bunuhnya muslimin di Mina, maka al-Mahdi menangis melihat pertumpahan darah muslimin, lalu mereka membai’atnya dengan paksa, apabila kalian hidup di zamannya maka bai’at lah ia, sungguh ia adalah al-Mahdi di bumi dan al-Mahdi di langit”. (Mustadrak ‘Ala Shohihain hadits no.8537)

———————-

Setiap orang Islam pastilah menunggu kehadiran Imam Mahdi. Rakyat Palestina yang tersiksa sedang menunggunya. Begitu juga rakyat Syria yang menderita akibat perang saudara. Demikian dengan bangsa Rohingya yang dicabut kerakyatannya oleh Kerajaan Myanmar.

Hal yang sama juga berlaku di Kashmir, Ceylon (Srilanka), India, Fathoni, Filipina, dan sebagainya dimana umat Islam mengalami penindasan politik, sosial, dan budaya.

Sebagian ulama berpendapat bahwa hadits mengenai kedatangan Imam Mahdi itu bersifat mutawatir, karena diriwayatkan oleh banyak pihak, sehingga dipastikan hadits itu benar-benar berasal dari Nabi Muhammad Shollallohu ‘Alaihi Wasallam.

Sehingga dengan pertimbangan ini pula, Agen-agen dajjal memburu dan mencari tahu dimana keberadaan Imam Mahdi serta berusaha mempersempit ‘ruang gerak’-nya.

Dalam tulisan Shabana Shed pada laman Veteran Today:

(http://www.veteranstoday.com/…/why-is-israel-looking-for-i…/)

Diceritakan bahwa; Selama masa pendudukan Amerika Serikat di Irak, ada kegiatan rutin yang selalu dilakukan terhadap para tawanan Irak di penjara-penjara seperti di penjara Abu Ghraib dimana para sipir penjaranya menggunakan cara-cara penyiksaan seperti yang mereka pelajari di kamp-kamp latihan di Israel sebagaimana dituturkan oleh Robert Fisk dalam tulisannya “Abu Ghraib torture trails leads to Israel”.

Salah satu pertanyaan yang sangat mengejutkan dan sangat membingungkan (bagi orang-orang Barat) adalah pertanyaan yang dilontarkan selama menginterogasi para tawanan itu. Pertanyaan yang dimaksud ialah, “Dimanakah orang yang disebut dengan Imam Mahdi itu bersembunyi?”

Shed melanjutkan, menurut berita Mohabat News (agen berita Kristen Iran pro Israel), bahwa ketakutan akan Imam yang tersembunyi itu begitu kuat, sehingga mereka memberitakan bagaimana CIA (Agen rahasia Amerika) dan MI6 (Agen rahasia Inggris) telah pergi ke Irak selama 20 tahun terakhir untuk mendapatkan informasi mengenai Imam Mahdi, kemudian mereka menyiksa para ulama juga warga tak berdosa dengan menanyakan dimana sang Imam terakhir terlihat? Di kota mana? Kapan dan dimana dia akan datang lagi, serta tahun berapa?

Walau bagaimanapun, sehebat-sehebatnya makar (rencana) yang dibuat oleh manusia, niscaya mereka tidak akan mampu menandingi kehebatan Alloh dalam melindungi Imam Mahdi al-Muntadzor. Hingga kelak atas takdir Alloh Subhanahu Wa Ta’ala, beliau akan muncul dan dibai’at diantara Rukun dan Maqom Ibrohim.

Oleh sebab itu, (hemat kami) amatlah berbahaya bagi seseorang membuat sebuah pengakuan (klaim) bahwa dirinyalah “Imam Mahdi”, sebab menurut Sayyidinal Imam Ja’far Ash-Shodiq, pengakuan berarti kepalsuan.

Imam Mahdi yang sebenarnya tidak akan membuat pengakuan terhadap dirinya (bahkan tidak tahu kalau dirinya Imam Mahdi). Justru beliau merasa dirinya hina dan merasa tidak layak memegang jabatan sebagai Imam yang mulia seperti itu.

Orang sholeh sekalipun, yang sifatnya seperti waliyulloh sangat takut menerima penyematan nama al-Mahdi. Sebab mereka merasa bahwa penyematan nama itu sama seperti sebuah gunung besar menghimpit kepalanya (menggambarkan betapa beratnya amanah yang dipikul sebagai seorang Imam bagi kaum Muslimin).

Kendati banyak versi berbeda menyebutkan tentang sosok Imam Mahdi. Akan tetapi semuanya akan bertemu pada titik akhir apabila nanti Imam Mahdi yang sebenarnya muncul di akhir zaman.

Baik Sunni maupun Syiah akan sadar bahwa al-Mahdi sebenarnya telah muncul. Dan Yahudi akan sadar kalau Peti Tabut yang sebenarnya ditunjukkan kepada mereka. Begitu juga dengan Nasrani, akan sadar ketika Nabi Isa yang sebenarnya turun kepada mereka. Ketika kebenaran telah datang, maka sirnalah segala kebathilan.

wAllohu a’lam bishshowaab.

(Selesai)

RiseTAFDI team

Tautan Terkait:

  1. Kajian Akhir Zaman – Bagian #1 : Tembok Yakjuj Makjuj Telah Hancur. Benarkah?
  2. Kajian Akhir Zaman – Bagian #2 : Dzulqornain Dalam Mimpi Nabi Danial
  3. Kajian Akhir Zaman – Bagian #3 : Benarkah Dzulqornain yang dimaksud adalah Raja Cyrus dari Persia?
  4. Kajian Akhir Zaman – Bagian #4 : Celah Darial (Darial Gorge), Lokasi Tembok Yakjuj Makjuj 
  5. Kajian Akhir Zaman – Bagian #5 : Kenapa Dzulqornain Membangun Tembok Yakjuj Makjuj Menggunakan Material Besi dan Tembaga?
  6. Kajian Akhir Zaman – Bagian #6 : Bencana Runtuhnya Glacier (Gletser) dari Puncak Kazbek, Pemicu Hancurnya Tembok Yakjuj Makjuj ?
  7. Kajian Akhir Zaman – Bagian #7 : Mengenal Bangsa Khazar – Generasi Yakjuj Makjuj
  8. Kajian Akhir Zaman – Bagian #8 : Karakteristik Kaum Bani Israel
  9. Kajian Akhir Zaman – Bagian #9 : Yakjuj Makjuj, Dajjal, dan Simbolisme Akhir Zaman
  10. Kajian Akhir Zaman – Bagian #10 : Pentas Akhir Zaman


Pentas Akhir Zaman

Kajian Akhir Zaman – Bagian #10

Bismillaahirrohmaanirrohiim..

Adalah sesuatu yang sangat aneh apabila hari ini mayoritas ummat Islam melewati begitu saja informasi tentang terbukanya tembok Yakjuj dan Makjuj. Padahal informasi tersebut menandakan telah dekatnya keburukan sebagaimana yang telah disabdakan oleh Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam pada 14 abad silam.

Melanjutkan analisa pada bagian #9, sangat jelas fakta terpampang di depan mata kita bagaimana hari ini The State of Israel mulai tumbuh menjadi negara superpower. Tinggal menunggu waktu yang tepat untuk (transisi) perpindahan status “the ruling state” dari Amerika menuju Israel.

Pada masa kolonialisme Eropa, status the ruling state berada di tangan Britain (Inggris), sistem moneter berada di bawah kendali mata uang Poundsterling sebagai “international legal tender” (alat pembayaran internasional yang sah).

Pasca perang dunia kedua, status ini berpindah ke Amerika dengan ditandai mata uang US Dollar sebagai “international legal tender” menggantikan Poundsterling.

Untuk memindahkan status the ruling state ke Israel, maka bangsa Yakjuj Makjuj akan menghancurkan mata uang US Dollar, sehingga dampaknya adalah nilai seluruh mata uang kertas di dunia akan runtuh, inflasi tanpa kendali akan terjadi, lalu kekacauan massal karena hyper-inflation ini akan menghiasi semua hot-news di media massa. Harga kebutuhan pokok akan melejit hingga ribuan atau bahkan jutaan kali lipat dari harga yang sekarang. Bagi yang telah memahami skenario Yakjuj Makjuj ini, banyak diantara mereka yang sudah mulai bersiap diri. Mereka mengkonversi harta kekayaannya ke aset bernilai intrinsik semacam emas, perak, lahan pertanian, bahan makanan pokok yang memiliki daya tahan lama seperti kurma, beras, gandum, gabah, dan lain sebagainya.

——————————-
Tukang Emas Berkata:

Nilai emas selalu tetap, sedangkan nilai uang terus menurun, jika dulu tahun 1995 uang Rp. 100 ribu dapat membeli emas 4 gram, maka sekarang ini hanya dapat 1/2 gram. Artinya; Emas tidak mengalami inflasi sebagaimana mata uang.
———————————-

Tabungan yang dikumpulkan dan disimpan dalam rekening bank tidak akan ada nilainya ketika huru-hara inflasi terjadi.

Mereka yang hidup di perkotaan dan mengandalkan uang kertas untuk membeli kebutuhan pokok akan terkena dampak langsung yang belum pernah mereka bayangkan.

Sedangkan mereka yang memiliki lahan produksi pangan, semacam di daerah-daerah perkampungan atau pedesaan, akan mampu bertahan lebih lama dibanding mereka yang tinggal di perkotaan yang hanya mengandalkan upah kerja sebagai penopang hidup.

Kita boleh saja mengabaikan informasi ini, dan tentunya konsekuensi dari setiap keputusan, adalah kita sendiri yang akan merasakan. Semoga Alloh Subhanahu Wa Ta’ala melindungi kita semua. Aamiin.

Menjelang hari-hari terakhir kehidupan Rosululloh, malaikat Jibril mendatangi Rosululloh dalam wujud manusia, berpakaian putih dan duduk mendekatkan lututnya di hadapan Rosululloh. Kemudian bertanya tentang Islam, Iman dan Ihsan. Lalu menanyakan tentang “as-saa’ah” (kiamat).

Rosululloh menjawab, “Yang ditanya tidak lebih tahu dari yang bertanya”.

Kemudian beliau (Shollallohu ‘Alaihi Wasallam) menyebutkan dua hal yang menandakan semakin dekatnya kiamat, yaitu:

1). Ketika seorang budak wanita melahirkan tuan / majikannya

2). Ketika penggembala kambing (yang tidak beralas kaki) berlomba-lomba membangun gedung-gedung tinggi.

(Shohih Bukhori – Muslim).

Teknologi dan sistem yang dikembangkan oleh bangsa Yakjuj Makjuj telah memungkinkan dua tanda kiamat ini terjadi. Kita tidak perlu menunggu sebuah keajaiban yang entah kapan datangnya, karena dua tanda kiamat ini benar-benar telah terwujud hari ini. Apa yang dinubuwatkan oleh Rosululloh benar-benar sudah menjadi kenyataan.

Gedung-gedung tinggi telah menjamur di pelbagai tempat – seluruh penjuru dunia, bahkan orang miskin semacam penggembala kambing ataupun penggembala onta yang tidak memiliki alas kaki pun ikut membangun gedung-gedung tinggi.

Sistem perbankan yang dicetuskan oleh bangsa Yakjuj Makjuj telah memungkinkan para kaum dhuafa ini ikut berlomba-lomba memiliki bangunan yang tinggi. Bukan hanya dalam skala kecil, bahkan dalam skala besar pun seseorang bisa membangun mega-proyek gedung pencakar langit yang membutuhkan dana sangat besar, jauh lebih besar dari kekayaan sebenarnya yang dia miliki.

Lantas bagaimana dengan tanda kiamat yang satunya, “seorang budak wanita melahirkan tuan/majikannya”?

Apakah ini juga sudah terjadi?

Jawabannya adalah “Ya”.

Tolong jangan disalah-artikan memahami tanda ini dengan munculnya anak-anak durhaka yang memperbudak ibunya. Sebab fenomena anak durhaka sudah ada sejak zaman kuno.

Namun, tanda yang disampaikan Rosululloh ini telah terjadi dengan adanya perkembangan teknologi modern yang dimotori oleh bangsa Yakjuj Makjuj.

Sejak tahun 1980-an, dokter-dokter di Amerika mulai mengembangkan teknologi surrogate mother (ibu pengganti), atau menyewa rahim seorang ibu yang subur untuk dijadikan tempat bertumbuhnya janin dari ibu lain yang tidak memiliki kesuburan namun berhasrat untuk memiliki anak.

Tren ini makin berkembang karena banyaknya wanita karir di negara-negara maju yang tidak ingin ribet mengandung dan mengasuh anak. Mereka cukup membayar orang lain untuk mengandung janin hingga melahirkan anaknya.

Biaya untuk proses “surrogacy” ini tidaklah murah, menurut Susan Jones (pemilik Surrogate Parenting Consultants California) biaya yang harus dikeluarkan untuk proses ini bisa mencapai USD 75,000 (sekitar 825 juta rupiah atau mendekati 1 milyar rupiah).

Perusahaan konsultan tersebut dan beberapa perusahaan sejenis di Amerika telah berhasil mendampingi proses “surrogacy” yang jumlahnya semakin bertambah setiap tahunnya.

Karen Synesiou, director of the Center for Surrogate Parenting, di Beverly Hills, menyebutkan telah berhasil memfasilitasi 85 hingga 100 proses “surrogacy” pada tahun 2014.

Kenapa tren “surrogate mother” ini semakin berkembang?

Sekali lagi ‘berterima-kasihlah’ kepada bangsa Yakjuj Makjuj yang telah mencetuskan sistem moneter uang kertas dunia.

Sistem hard currency US Dollar sebagai mata uang internasional, dan mata uang negara-negara semacam Bangladesh, Pakistan, Indonesia, India, Somalia, menjadikan negara-negara lemah ini sebagai negara budak.

Negara yang memiliki “hard currency” bisa mengupah negara-negara budak ini dengan upah yang sangat rendah. Tidak usah terkejut jika tren surrogate mother telah menjamur di India sejak tahun 2007, bahkan para ibu upahan (baca; budak wanita) di India bersedia hanya dibayar USD 6,500 (Sekitar 71 juta rupiah) untuk menyewakan rahimnya.

Nubuwat yang disampaikan Rosululloh telah menjadi kenyataan, perpaduan teknologi bayi tabung dan sistem moneter internasional mewujudkan perbudakan modern, “seorang budak wanita melahirkan tuan/majikannya”.

========================
Kapan akhir rencana Dajjal?
========================

Ketika Rosululloh ditanya mengenai lamanya Dajjal berada di bumi/dunia, beliau (Shollallohu ‘Alaihi Wasallam) menjelaskan bahwa Dajjal akan berada di bumi selama 40 hari. Satu hari pertama sama dengan satu tahun, satu hari kedua sama dengan satu bulan, satu hari ketiga sama seperti satu minggu, dan sisanya seperti hari-hari manusia biasa.

Istilah “hari” (yaum) dalam al-Quran bermakna sebuah periode, yang ukuran lamanya bisa sangat bervariatif tergantung konteks yang dibicarakan. Sehari bisa setara dengan 24 jam, bisa seperti 1000 tahun, atau bahkan 50,000 tahun.

Hadits yang menceritakan Dajjal berada di bumi selama 40 hari bisa kita pahami sebagai ukuran perbedaan waktu yang dimiliki Dajjal dalam fase-fase kehidupannya.

——————–

Fase 1). Satu hari pertama = satu tahun

Dengan asumsi bahwa 1 hari akhirat = 1000 tahun perhitungan kita di bumi. Maka, fase pertama dajjal tinggal di bumi itu maknanya = 1000 tahun.

Bukan suatu kebetulan, monarki Inggris sudah berkuasa sejak tahun 900 masehi dan menjadi poros kekuatan yang menaklukkan dunia sampai tahun 1900 masehi. Artinya, selama 1000 tahun (Dajjal) telah menjadi kekuatan yang mendominasi dunia.

Fase 2). Satu hari kedua = satu bulan

Jika satu tahun ‘kadarnya’ sama dengan 1000 tahun, maka pada fase kedua, satu bulan berarti 1000 tahun dibagi 12 (dalam 1 tahun ada 12 bulan) = 83 tahun dunia.

Pada tahun 1917, Amerika secara resmi terlibat dalam Perang Dunia. Keterlibatan ini menjadi awal lahirnya sebuah negara adidaya. Sejak saat itulah peralihan masa Dajjal memimpin Amerika dimulai menjadi “satu hari sama dengan satu bulan”.

Tahun 1917 ditambah 83, maka akan sampai pada tahun 2000. Hingga tahun 2000 masehi Amerika memimpin dunia.

Fase 3). Satu hari ketiga = satu minggu

Pada fase ketiga kehidupan dajjal di bumi kadarnya seperti 1 minggu, maka 83 tahun dibagi 4 (dalam 1 bulan ada 4 minggu) = 21 tahun.

Tambahkan tahun 2000 dengan 21 tahun, maka itu berarti tahun 2020 – 2023 masehi. Apa yang terjadi pada tahun 2020 -2023 tersebut?

———————

Tibalah kita di akhir rencana Dajjal. Pada saat itu, illuminati (kelompok persaudaraan rahasia yang sangat tertutup) diharapkan akan memindahkan dan mengamankan pemerintahan dunia ke Israel, dimana yang dipertaruhkan bukan hanya sekedar negara kecil, melainkan sebuah ide besar, yaitu “New World Order” (NWO) atau Tatanan Dunia Baru.

Sadarkah kita, apa yang sebenarnya menjadi pemicu masalah di Timur Tengah dan dunia? Bahwa setiap masalah yang timbul dan juga perang yang terjadi di muka bumi memang sengaja dilakukan untuk melindungi pembentukan dan keamanan Negara Israel.

Kemudian, pada saat harinya Dajjal seperti hari manusia biasa (yakni sehari = 24 jam), ia akan menampakkan wujud dan menempati tahtanya di Israel, maka sejak saat itu hingga kedepannya perhitungan hari Dajjal akan sama seperti perhitungan hari di muka bumi.


Gambar yang bawah adalah kompleks HARAM Al-SYARIEF / BAITUL MAQDIS (Semua bagian, mulai dari Masjid Jami’ al-Aqsho (kubah berwarna gelap), Masjid Kubah Batu (Dome of the Rock), Western Wall (tembok Buroq), sampai seluruh dinding-dinding dan pintu gerbang yang ada padanya adalah bagian tak terpisahkan dari al-Aqsho yang diberkahi).

Sedangkan gambar yang atas adalah ilustrasi Kuil Sulaiman (Haikal Sulaiman / Solomon’s Temple) yang hendak dibangun oleh bangsa Yahudi. Mereka meyakini bahwa Kuil Sulaiman berada di bawah kompleks Haram Al-Syarief.

Proses penggalian dan pembangunan Kuil tersebut saat ini masih terus dilakukan, hal inilah yang menuai kontroversi karena proyek tersebut dinilai dapat menjadi ancaman besar bagi eksistensi Masjid al-Aqsho kedepannya, baik secara fisik maupun spiritual.

(Keterangan): Kuil Sulaiman adalah sebuah tempat ibadah yang dibangun oleh Nabi Sulaiman sekitar tahun 960 SM. Orang Yahudi menyebutnya Bait Salomo / Bait Pertama / Bait Suci / Beit HaMikdash yang memiliki fungsi utama sebagai pusat ibadah dan juga persembahan kurban Kurbanot dalam agama Yahudi.

Pada tahun 587 SM, Kuil (Bait Pertama) tersebut dihancurkan oleh kerajaan Babylonia. Kemudian dibangun kembali oleh raja Persia, Cyrus the Great pada tahun 516 SM yang kemudian disebut sebagai Bait Kedua.

Hingga akhirnya Bait Kedua dimusnahkan oleh raja Titus (Romawi) pada tahun 70 Masehi. Kini yang hendak dibangun adalah Bait Ketiga mengikuti konstruksi Bait Kedua dan Pertama.

Dalam kepercayaan Yahudi, kelak di akhir zaman akan ada seorang dewa penolong umat Yahudi yang disebut “Mesiah” (umat Islam menyebutnya sebagai Almasih Dajjal). Mesiah akan muncul jika umat Yahudi mengadakan ritual agama di Kuil Sulaiman dengan mempersembahkan kurban sapi berwarna merah.

Untuk lebih mempermudah pemahaman, maka ringkasan penjelasan diatas adalah sebagai berikut:

Ketika waktu Dajjal disetarakan satu harinya sama dengan satu tahun, maka Inggris menjadi markasnya. Ketika masa Dajjal satu hari sama dengan satu bulan, maka Amerika Serikat menjadi markasnya. Akhirnya, ketika masa Dajjal satu hari sama dengan satu minggu, ia akan kembali ke tanah asalnya (Israel).

Satu hari sama dengan satu tahun adalah ketika Inggris berkuasa di dunia dan poundsterling menjadi mata uang internasional. Kemudian ketika Dajjal pindah ke masa satu hari sama dengan satu bulan, adalah masa ketika Amerika Serikat menggantikan posisi Inggris sebagai negara adikuasa yang memimpin dunia dan dollar Amerika menjadi mata uang internasional.

Kini, Amerika Serikat sudah mulai perlahan-lahan lengser dari tampuk kekuasaan dunia, dan Israel akan menggantikan tempatnya.

Tetapi bagaimana dengan jenis mata uangnya?

Dollar Amerika akan hancur. Kehancurannya akan menyeret kehancuran semua mata uang di dunia. Setelah masa kehancuran dollar itu, maka kita tidak akan melihat lagi jenis uang kertas.

Lalu mata uang baru apa yang akan mendominasi dunia?

Mata uang baru seperti apa yang akan digunakan Israel untuk memperbudak manusia sebagaimana halnya yang telah dilakukan Amerika Serikat dengan dollarnya?

Jawabannya adalah; Israel akan menggunakan mata uang yang tidak kasat mata, yang tidak bisa kita lihat. Uang yang tidak bisa diraba, sehingga kita tidak dapat menyentuhnya. Uang itu adalah uang elektronik.

Hal paling aneh dan berbahaya tentang uang elektronik adalah bahwa uang tersebut dikendalikan oleh sebuah sistem perbankan yang menguasai seluruh dunia. Dan orang Yahudi (Ashkenazi)-lah yang mengendalikan sistem tersebut.

Ini bukan sekedar omong kosong. Bukan pula pernyataan ngelantur. Tapi sebuah kenyataan.

Apabila terdapat kebenaran dari penjelasan diatas, maka itu datangnya dari Alloh Subhanahu Wa Ta’ala. Kalau ada salahnya, percayalah! Itu karena pribadi kami yang kurang ilmunya. wAllohu a’lam bishshowaab.

InsyaAlloh akan diteruskan pembahasan selanjutnya (mungkin yang terakhir) tentang sosok “juru selamat” di akhir zaman, yakni Imam Mahdi. Beliau yang akan berkoalisi dengan Nabi ‘Isa ‘alaihissalam. melawan Dajjal di pintu Ludd, beliau juga yang akan menjadi Imam umat Islam bahkan nabi Isa-pun sholat di belakangnya.

Bagaimanakah sosok Imam Mahdi tersebut? Nantikan pada bagian #11

Wallohu a’lam

RiseTAFDI team

Tautan Terkait:

  1. Kajian Akhir Zaman – Bagian #1 : Tembok Yakjuj Makjuj Telah Hancur. Benarkah?
  2. Kajian Akhir Zaman – Bagian #2 : Dzulqornain Dalam Mimpi Nabi Danial
  3. Kajian Akhir Zaman – Bagian #3 : Benarkah Dzulqornain yang dimaksud adalah Raja Cyrus dari Persia?
  4. Kajian Akhir Zaman – Bagian #4 : Celah Darial (Darial Gorge), Lokasi Tembok Yakjuj Makjuj 
  5. Kajian Akhir Zaman – Bagian #5 : Kenapa Dzulqornain Membangun Tembok Yakjuj Makjuj Menggunakan Material Besi dan Tembaga?
  6. Kajian Akhir Zaman – Bagian #6 : Bencana Runtuhnya Glacier (Gletser) dari Puncak Kazbek, Pemicu Hancurnya Tembok Yakjuj Makjuj ?
  7. Kajian Akhir Zaman – Bagian #7 : Mengenal Bangsa Khazar – Generasi Yakjuj Makjuj
  8. Kajian Akhir Zaman – Bagian #8 : Karakteristik Kaum Bani Israel
  9. Kajian Akhir Zaman – Bagian #9 : Yakjuj Makjuj, Dajjal, dan Simbolisme Akhir Zaman

Yakjuj Makjuj, Dajjal, dan Simbolisme Akhir Zaman

Kajian Akhir Zaman – Bagian #9

Bismillaahirrohmaanirrohiim..

Berbagai informasi dalam hadits yang menceritakan nubuwat / ramalan akhir zaman tidaklah sepenuhnya bisa kita pahami secara tekstual. Banyak informasi yang bersifat simbolik, yang tidak bisa kita mengerti secara pas tanpa memecahkan kode atau simbol yang disampaikan oleh Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam.

Contohnya mengenai kendaraan Dajjal dan kecepatannya di bumi, disebutkan bahwa Dajjal akan mengendarai keledai terbang yang kedua telinganya memanjang ke kanan dan kiri. Kecepatannya seperti awan yang ditiup angin.

Jika kita bersikeras memaksakan pemahaman tekstual, maka kita akan menunggu Dajjal menaiki keledai terbang yang mungkin saja tidak akan pernah bisa kita jumpai.

Namun apabila kita berusaha memahami informasi tersebut secara simbolik, maka keledai terbang yang kedua telinganya memanjang ke kanan dan ke kiri dengan kecepatan seperti awan ditiup angin, telah ada pada zaman kita sekarang. Ini adalah teknologi pesawat terbang.

Keledai pada masa Rosululloh berfungsi sebagai kendaraan pengangkut (untuk mengangkut manusia dan barang), jika saja Rosululloh to the point langsung menyebut “pesawat terbang” tentunya ummat pada masa itu tidak akan bisa memahami informasinya secara benar. Maka kita bisa mengartikan bahwa kendaraan Dajjal adalah pesawat terbang.

Begitu juga dengan informasi hadits terkait Yakjuj Makjuj, disebutkan bahwa rombongan pertama Yakjuj Makjuj akan melewati danau Tiberia (Kinneret / Thobariyah / Sea of Galilee) dan meminum airnya hingga habis.

Apakah kita akan menunggu datangnya pasukan yang akan berjajar di sepanjang tepian danau lalu mulai meminum airnya hingga habis?

Bukankah Yakjuj Makjuj adalah bangsa manusia? Berapa sih kemampuan minum setiap manusia? Pastinya tidak akan lebih banyak dari ukuran lambungnya.

Jika kita memahami informasi ini secara simbolik, sekarang ramalan ini telah terjadi. Generasi keturunan Yakjuj Makjuj yang sekarang mendiami Israel telah meminum air danau Tiberia ini, bahkan sudah mulai menghabiskannya.

Level air danau ini semakin menurun setiap tahunnya. Pemerintah Israel menggunakan danau Tiberia untuk memenuhi kebutuhan minum warga Israel yang jumlahnya semakin bertambah, begitu juga untuk irigasi dan industri.

Water level recorder di danau Kinneret (Tiberias / Thobariyah / Sea of Galilee) menunjukkan bahwa ketinggian air di danau tersebut kini sudah berada pada level “black line” (garis hitam). Disitu tercatat -212.7 meter, sedangkan level black line = -214.4 meter. Sejumlah pakar menyebutkan bahwa; saat ini danau Tiberia hanya tinggal menunggu waktu untuk mengering.

Tanda-tanda danau ini akan mengering tampak dengan jelas. Pemerintah Israel berusaha membangun sarana penopang kebutuhan air melalui desalinasi air laut dan pengolahan ulang air limbah, namun tampaknya hal tersebut tidak banyak membantu karena jumlah konsumsi air jauh melebihi kemampuan produksi dan rehabilitasi danau Tiberia.

————————
#Sekilas Info dari situs (www.savethekinneret.com)

Pemerintah Israel menjelaskan bahwa Danau Kinneret (Tiberias) sedang mengering. Hal ini disebabkan curah hujan di wilayah tersebut di bawah rata-rata. Sedangkan ketinggian air kini sudah berada pada “garis hitam”, dimana air tidak akan bisa dipompa lagi sehingga menyebabkan gangguan pada pasokan air.

Mengingat di Israel terjadi peningkatan populasi, baik karena kelahiran, migrasi orang-orang Yahudi dari berbagai penjuru dunia menuju Israel, maupun kebutuhan industri dan pertanian. Maka setiap hari, sekitar 1,7 juta meter kubik air terkuras dari Danau Tiberia atau sekitar 400 juta meter kubik per tahun. Dengan kondisi ini, debit air terus menurun dan diperkirakan akan terus terjadi.

Sesekali debit air mengalami peningkatan jika iklim dan cuaca mendukung. Namun, hingga kini kondisi permukaannya masih bertengger di “garis hitam”. Hal ini menjadi persoalan serius bagi negara Israel.

———————-

Rombongan pertama Yakjuj Makjuj telah berada di Israel, keturunannya makin berkembang sejak kedatangan mereka pada periode 1918-1948.

Rombongan terakhir Yakjuj Makjuj adalah pasukan yang akan berkonfrontasi dengan Isa Almasih di akhir zaman nanti, dan pada saat itu mereka tidak menjumpai lagi air di danau Tiberia.

Danau Thobariyah / Tiberia / Kineret adalah telaga Yakjuj dan Makjuj. Dalam Islam, danau Tiberia adalah danau yang menjadi tanda akhir zaman, karena danau inilah yang dimaksudkan dalam Hadist akan dilalui oleh bangsa Yakjuj dan Makjuj. Kelompok pertama dari mereka akan melewati danau Tiberia, dan mereka akan meminum apa-apa yang berada di dalamnya. Kemudian kelompok yang terakhir dari mereka akan melewatinya pula, lalu mereka berkata: Sungguh disini pernah ada airnya (Shohih Muslim, hadits nomor 2937).

Pada suatu hari Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam bersabda, “Laa iLaaha iLLaLLoh, celakalah orang-orang Arab dari keburukan yang telah dekat, pada hari ini tembok Yakjuj Makjuj dibuka seperti ini! (sambil membuat lingkaran dengan jari telunjuk dan ibu jarinya)”

Kenapa orang-orang Arab, tidak Muslimin?

Karena orang Arab adalah target utama yang diincar oleh Yakjuj Makjuj dan Dajjal. Melalui kekuatan dan sistem yang dikembangkan oleh generasi Yakjuj Makjuj, Dajjal telah berhasil membawa kembali bangsa Yahudi (Bani Israel yang asli maupun yang imitasi) ke Jerusalem dan mereka mengklaim kembali kepemilikan Jerusalem dengan mendirikan The State of Israel.

Langkah Dajjal berikutnya adalah meluaskan wilayah negara Israel menjadi seperti yang tertera dalam Taurat, yakni mulai delta sungai Nil di Mesir hingga sungai Eufrat yang berada di wilayah Turki, Syria, dan Irak.

Berita yang diterbitkan oleh New York Tribun pada 17 Juni 1917 memperlihatkan wilayah negara Palestina. Hari ini, sebagian besar wilayah Palestina sudah dicaplok oleh Zionis Israel

Negara Israel dikelilingi oleh negara-negara Arab, maka untuk memperluas wilayah teritorialnya, Israel harus merebut alias mencaplok wilayah negara-negara Arab tersebut.

Kenapa generasi keturunan Yakjuj Makjuj ini sangat berambisi untuk proyek perluasan wilayah Israel? Karena mereka harus mewujudkan wilayah Israel sebagaimana yang tertulis dalam kitab Taurat mereka.

Amerika, Britain (Inggris), Israel dan sekutu-sekutunya, dengan berbagai lembaga militer dan badan intelijen yang mereka miliki terbukti lumayan sukses mewujudkan destabilisasi negara sekeliling Israel.

Irak, Yaman, Libya, Mesir, Syria… Berhasil mereka obrak-abrik atas nama demokrasi dan penggantian rezim diktator.

Mereka melatih dan mendanai kelompok-kelompok aliran garis keras (radikal) untuk melakukan berbagai pemberontakan terhadap rezim yang ada. Dengan bantuan media massa yang mereka miliki (CNN, BBC, Al-Jazeera), mereka berhasil membentuk “opini publik” bahwa Islam adalah ancaman bagi dunia.

Salah satunya adalah dengan melakukan pelatihan militer bagi para berandal yang dikemas dengan label “Da-Es” alias Darul Islam alias Islamic State alias ISIS alias ISIL (entah nama apa lagi di kemudian hari).

Mereka mengemas kelompok ini menggunakan pemahaman Islam ekstrim versi Wahabi Takfiri, mereka mensuplai persenjataan dan mendanai “boogeymen” ini secara proxy melalui negara boneka Saudi Arabia dan Qatar, serta mengirimnya untuk melakukan pemberontakan di Syria untuk menggulingkan rezim Basyar Assad sejak beberapa tahun silam.

Oleh sebab itu, dapatlah kita mengerti rahasia dibalik doa Rosululloh SAW untuk keberkahan Syam dan Yaman. Ketika para sahabat meminta agar didoakan juga untuk Nejd, Rosululloh SAW hanya mengulang doa yang sama untuk Syam dan Yaman hingga 3x. Saat ditanya, beliau memberi tahu bahwa dari Nejd nanti akan muncul “qorn asy-syaithon” (tanduk syaitan).

Nejd adalah wilayah Saudi Arabia bagian timur, dari sinilah kemudian muncul pemahaman radikal Islam versi wahabi yang kemudian diadopsi menjadi madzhab resmi kerajaan Ibnu Saud hingga hari ini. Kemunculan paham radikal itulah yang kemungkinan besar disebut oleh Rosululloh sebagai “qorn asy-syaithon”.

=========================
Siapakah Almasih (Dajjal) yang ditunggu oleh bangsa Yahudi?
==========================

Salah satu bukti bahwa fitnah Dajjal sangat berbahaya bagi manusia, Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam mengajarkan doa yang dibaca setiap penghujung sholat sebelum salam, doa meminta perlindungan kepada Alloh dari siksa Jahannam, dari siksa kubur, dari fitnah kehidupan dan kematian, dan dari kejahatan fitnah Almasih Dajjal.

Dajjal adalah makhluk yang didesain khusus oleh Alloh, sebagai fitnah terbesar di akhir zaman, dengan membawa misi “mengaku-ngaku” atau mengklaim sebagai Almasih.

Adakah fitnah yang lebih besar daripada fitnah Dajjal?

Jangan terlena! Dajjal telah melancarkan fitnahnya, banyak manusia kehilangan imannya, banyak manusia telah terperangkap dalam surganya Dajjal, sementara mereka tidak menyadari, karena memang tidak mampu membaca “kafir”-nya Dajjal kendati tampak jelas terlihat di depan mata.

Dajjal telah membawa sistem demokrasi modern dan memenjarakan hampir seluruh negara di dunia dalam sistem ini, sistem yang didalamnya terdapat ‘kekafiran politik’ secara massal. Alloh tidak lagi al-Akbar dalam sebuah sistem demokrasi, karena kekuasaan tertinggi bukan lagi di tangan Alloh melainkan di tangan rakyat. Apa yang dihalalkan oleh Alloh bisa diharamkan, demikian sebaliknya. Bukankah ini sebuah perangkap kekafiran yang telah terwujud secara global?

Riba yang jelas-jelas haram, bisa didesain menjadi halal oleh sistem perbankan Dajjal. Sementara penggunaan emas sebagai uang justru diharamkan oleh Dajjal melalui sistem moneter internasional IMF. Padahal koin emas dan perak adalah uang sunnah, uang yang dihalalkan oleh Alloh sejak zaman rosul-rosul terdahulu. Dan dengan mudahnya hari ini hampir semua manusia mengikuti Dajjal mengharamkan apa yang dihalalkan oleh Alloh.

Rothschild family (yang beretnis Yahudi Ashkenazi) adalah penguasa bisnis dan sistem perbankan dunia, hal ini bukanlah sebuah rahasia, justru kebanggaan bagi mereka.

Sistem perbankan tersebut dibawa bersama dalam misi kolonialisme. Politik hard currency (mata uang) diberlakukan, seluruh mata uang kertas di dunia mengikuti aturan hard currency yang digunakan sebagai mata uang internasional.

Sama-sama terbuat dari kertas, dicetak, diberi gambar dan tulisan, dibubuhi angka untuk menentukan nilai; tapi mengapa kertas yang diberi angka oleh Amerika dengan label USD berbeda dengan kertas yang dicetak oleh Indonesia? USD 1000 bisa digunakan untuk membeli tablet iPad, sementara Rp.1000 hanya bisa digunakan untuk membeli tablet parasetamol.

Bukankah ini sebuah penipuan? Semua negara anggota IMF dilarang menggunakan emas sebagai alat transaksi, sementara mereka mengeruk emas dari berbagai belahan dunia termasuk Indonesia.

Mayoritas ummat tidak merasa melanggar peraturan Alloh, bahkan negara yang mengurus dua kota suci Makkah dan Madinah pun menjalin persahabatan mesra dengan negara Israel dan Amerika yang sangat jelas melakukan kekafiran dan penindasan terhadap ummat manusia.

Jika ummat yang terperangkap dalam kekafiran ini merasa tidak bersalah dan tidak bertaubat kepada Alloh, apa yang akan terjadi? Bukankah mereka akan dimasukkan ke dalam neraka oleh Alloh? Fitnah mana yang lebih besar dibanding fitnah Dajjal ini, dia bisa menggelincirkan keimanan secara global, dan mayoritas manusia mengikutinya dalam kekafiran. Na’udzubillah tsumma Na’udzubillah

Pada saatnya nanti Dajjal akan berwujud manusia, seorang pemuda Yahudi yang tegap badannya, keriting rambutnya, dan akan mengklaim dirinya sebagai Almasih, seorang raja Israel yang ditunggu-tunggu kehadirannya oleh bangsa Yahudi.

Siapakah Almasih yang ditunggu oleh bangsa Yahudi? Tentunya hanya kandidat yang memenuhi persyaratan sebagaimana yang tercantum dalam Taurat mereka, jika persyaratan ini tidak terpenuhi maka klaim Almasih akan ditolak mentah-mentah sebagaimana mereka dahulu telah menolak klaim Isa bin Maryam.

Almasih yang akan mereka terima adalah sebagaimana yang mereka yakini.

Berikut ini kami salinkan persyaratan kandidat Almasih menurut keyakinan Yahudi: (http://www.jewfaq.org/mashiach.htm)

(Terjemah):

Klaim Dajjal sebagai Almasih hanya akan diterima oleh Yahudi jika dia bisa mewujudkan persyaratan ini:

1). Membawa kaum Yahudi kembali ke Israel dan membangun kembali Jerusalem.

2). Menjadikan Israel sebagai pusat pemerintahan dunia.

3). Membangun kembali kuil Sulaiman (the Temple) sebagai pusat peribadatan.

4). Mengembalikan sistem peradilan agama bangsa Israel dan menegakkan hukum Yahudi.

Wilayah Palestina yang makin hari makin menyusut karena penjajahan Zionis Israel dan sekutunya

Dajjal sudah mulai menuai keberhasilan untuk mewujudkan persyaratan ini. Membawa kembali kaum Yahudi ke Israel, telah sukses dilakukan pasca penerbitan Deklarasi Balfour pada 2 November 1917. Kaum Yahudi dari berbagai penjuru dunia berduyun-duyun bermigrasi ke Jerusalem yang disediakan sebagai Jewish National Home. Hingga pada 14 Mei 1948 pimpinan agen Yahudi, David Ben-Gurion, memproklamasikan berdirinya “The State of Israel” (Negara Israel).

Langkah berikutnya yang harus dilakukan Dajjal adalah mewujudkan Israel sebagai pusat pemerintahan dunia, menjadi negara super power, menjadi “the ruling state” (Negara Adidaya).

Pada saat postingan ini dibuat, “the ruling state” masih berada di tangan Amerika sejak perang dunia II berakhir. Namun tanda-tanda Israel akan segera mengambil alih status ini semakin jelas.

Lalu tanda-tanda seperti apa kalau Israel bakal menjadi negara Adidaya?

To be continued… 🙂
InsyaAlloh akan dilanjutkan pada bagian #10… (bersambung)

wAllohu a’lam bishshowaab.

RiseTAFDI team

Tautan Terkait:

  1. Kajian Akhir Zaman – Bagian #1 : Tembok Yakjuj Makjuj Telah Hancur. Benarkah?
  2. Kajian Akhir Zaman – Bagian #2 : Dzulqornain Dalam Mimpi Nabi Danial
  3. Kajian Akhir Zaman – Bagian #3 : Benarkah Dzulqornain yang dimaksud adalah Raja Cyrus dari Persia?
  4. Kajian Akhir Zaman – Bagian #4 : Celah Darial (Darial Gorge), Lokasi Tembok Yakjuj Makjuj 
  5. Kajian Akhir Zaman – Bagian #5 : Kenapa Dzulqornain Membangun Tembok Yakjuj Makjuj Menggunakan Material Besi dan Tembaga?
  6. Kajian Akhir Zaman – Bagian #6 : Bencana Runtuhnya Glacier (Gletser) dari Puncak Kazbek, Pemicu Hancurnya Tembok Yakjuj Makjuj ?
  7. Kajian Akhir Zaman – Bagian #7 : Mengenal Bangsa Khazar – Generasi Yakjuj Makjuj
  8. Kajian Akhir Zaman – Bagian #8 : Karakteristik Kaum Bani Israel

Karakteristik Kaum Bani Israel

Kajian Akhir Zaman – Bagian #8

Bismillaahirrohmaanirrohiim..

Pada ekspedisi kedua, yakni pada tahun 540 SM, saat Cyrus the Great (yang telah kita identifikasi sebagai Dzulqornain) menaklukkan Babylonia (Iraq), beliau memulangkan kaum Bani Israel ke Jerusalem dan membebaskan mereka dari perbudakan oleh raja Nebukadnezar.

Sekembalinya ke Jerusalem, Bani Israel membangun kota suci ini dan hidup dalam kedamaian hingga dua abad selanjutnya. Namun kebiasaan buruk mereka dalam menentang aturan Alloh, kelihatannya sulit dihilangkan.

Lagi-lagi ulah mereka ini mengakibatkan beberapa kali terusir dari kota suci. Alloh menghukum mereka dengan mendatangkan pasukan penjajah yang menguasai kota ini, menghancurkan, mengusir penduduknya, membantai sebagian mereka, dan menjual sebagiannya lagi sebagai budak. Bani Israel adalah kaum yang tidak pernah jera terhadap hukuman Alloh.

Wajah Yahudi (Bani Israel) yang sebenarnya. Mereka amat jauh berbeda dengan golongan Yahudi yang kita kenal hari ini. Bani Israel yang sebenarnya adalah berkulit gelap, mereka juga yang mengurus piramida-piramida Fir’aun di Mesir. Mereka hidup bersama Nabi Musa a.s. menyeberangi Laut Merah. Oleh karena itu, sangat meragukan apabila seseorang dengan wajah Eropa (berkulit putih) mengaku-ngaku sebagai golongan Yahudi Bani Israel.

Kami ajak Anda untuk “flash-back” sejenak ke beberapa masa sebelumnya. Saat mereka hidup dalam penjajahan dan perbudakan di Mesir, bahkan bayi-bayi lelaki mereka banyak yang dibunuh oleh pemerintah Fir’aun.

Kemudian Alloh mengutus Nabi Musa a.s untuk membebaskan mereka, dan membawa mereka ke kota suci Jerusalem yang merupakan tempat tinggal para leluhur mereka yakni Nabi Ibrohim, Ishaq dan Ya’qub.

Namun kebebalan mereka dalam menentang Alloh dan Rosul-Nya, membuat mereka dihukum oleh Alloh sehingga tidak bisa memasuki kota suci selama 40 tahun, menjadikan mereka bertahan hidup terombang-ambing di padang gurun di luar Jerusalem.

——————–

Paling tidak, beberapa daftar berikut dapat memberi gambaran akan kebebalan otak dan qolbu mereka:

1). Mereka menyembah patung sapi buatan Samiri ketika ditinggal Nabi Musa selama 40 hari bermunajat di Sinai, padahal baru saja mereka diselamatkan dari kejaran Fir’aun dengan melintasi Laut Merah.

Altar Bani Israel, yakni tempat Bani Israel menyembah Patung Anak Sapi Emas (QS. al-A’rof ; 148) Saat ditinggal oleh Nabi Musa ‘Alaihissalam bermunajat kepada Alloh Ta’ala di Lembah Suci Thuwa.

2). Mereka membantah Nabi Musa ketika diminta untuk menyembah Alloh. Mereka berkata bahwa akan menyembah Alloh jika mereka bisa melihat Alloh secara langsung dengan mata.

3). Mereka menolak masuk ke kota suci Jerusalem dengan alasan kota tersebut masih dikuasai oleh bangsa lain yang lebih kuat.

4). Mereka menolak berperang untuk merebut kembali kepemilikan kota suci. Bahkan mereka menyuruh Nabi Musa sendirian berperang bersama Tuhannya, mereka akan menunggu dan melihat dari kejauhan, jika Nabi Musa telah berhasil mengusir penguasa yang ada, barulah mereka akan bersedia masuk ke kota suci.

5). Selama dalam masa hidup terombang-ambing di padang gurun, Alloh memberi jaminan rezeqi makanan bagi mereka berupa “manna” dan “salwa”. Namun mereka meminta Nabi Musa agar Alloh mendatangkan sayur-sayuran dan makanan lain.

6). Mereka mempermainkan perintah Nabi Musa untuk menyembelih sapi betina, dan hampir saja mereka tidak mampu melakukannya oleh karena ulah mereka sendiri.

7). Pada masa berikutnya, ketika Alloh telah memberi kesempatan mereka untuk memasuki kota suci Jerusalem, lagi-lagi mereka menentang perintah rosul Alloh. Mereka diperintah memasuki kota suci dengan bersujud sambil mengucap “hith-thoh” (kami bertaubat), namun mereka memasukinya sambil membalik posisi sujud sehingga pantat mereka yang menghadap ke arah kota suci. Bukan hanya itu, mereka mengganti kata “hith-thoh” dengan kata yang mirip ucapannya namun berbeda arti, yakni kata “hin-thoh” yang berarti biji gandum.

——————

Daftar diatas hanyalah sebagian saja dari kebebalan mereka sebelum masa kejayaan dibawah kepemimpinan Nabi Daud dan Nabi Sulaiman ‘alaihimassalam.

Perkampungan Ashaabus Sabti terletak di antara dua desa nelayan, Syarmaa dan al-Khuroybah, 80 km di Selatan Madyan (kini al-Bada’), 211 km dari perbatasan negara Jordan, dan 1120 km di utara kota Makkah al-Mukarromah.

Dalam Quran suroh al-A’rof ayat 163-167 dijelaskan bahwa Ashaabus Sabti adalah kaum Bani Israel yang melanggar aturan hari Sabtu, sehingga mereka dikutuk oleh Alloh menjadi kera yang hina.

Beberapa ratus tahun sepeninggal Nabi Sulaiman, kaum ini kembali menentang perintah Alloh dan mempermainkan kitab suci. Sebagai hukumannya, Alloh menghancurkan kota suci Jerusalem melalui tangan Nebukadnezar penguasa Babylonia.

Mereka terusir dari kota suci, dan kembali hidup sengsara dalam perbudakan dan penindasan, mereka hidup di Babylonia (Iraq) tanpa memiliki rumah ataupun tempat berteduh dari panas matahari dan hujan.

Ketika mereka bartaubat, Alloh mengirim sang juru selamat atau sang pembebas (yang dalam istilah mereka disebut Almasih).

Cyrus dikirim oleh Alloh sebagai Almasih bagi mereka, membebaskan dari perbudakan dan mengirim mereka pulang ke Jerusalem. Alloh mengijinkan mereka memiliki lagi kota suci ini.

Satu abad berikutnya yakni sekitar tahun 438 SM, Ezra (Imam dan ahli kitab Taurat) melakukan reformasi religius dengan menggalakkan pembacaan Taurat di muka umum yang kemudian dijadikan hukum resmi negara.

Lagi-lagi mereka membuat ulah sepeninggal Ezra. Kambuh lagi penyakit mereka dalam melanggar aturan Alloh dan mempermainkan kitab suci. Sebagai hukumannya, Alloh jadikan mereka hidup dalam penjajahan bangsa lain.

Pada tahun 333 SM, Alexander the great dari Macedonia menaklukkan raja Darius III penguasa Persia. Jerusalem akhirnya jatuh kedalam kekuasaan Alexander.

Pasca kematian Alexander tahun 323 SM, beberapa jenderal anak buah Alexander berebut kekuasaan. Ptolemeus menguasai Mesir dan Judea, sedangkan Seleucus menguasai Syria dan Asia Minor (Turki). Kedua kubu ini melakukan peperangan memperebutkan Jerusalem yang terus dilakukan selama kurang lebih 125 tahun.

Pada tahun 198 SM, Antiochus III seorang raja dari kubu Seleucus berhasil menaklukan kubu Ptolemeus dan menjadikan Judea sebagai wilayah kekuasaannya. Dia mulai memaksa kaum Bani Israel agar meninggalkan ajaran tauhid (monotheisme) dan menggantinya dengan ajaran paganisme Yunani.

Pada tahun 176 SM, Antiochus IV Ephipanes melanjutkan kebijakan ayahnya dalam memaksa kaum Bani Israel meninggalkan ajaran Taurat. Dia menghapuskan hukum hari Sabbat dan khitan, serta menodai kesucian kuil Sulaiman dengan membangun altar Zeus yang digunakan sebagai tempat pengurbanan binatang babi.

Setiap kali Bani Israel menentang dan mempermainkan aturan Alloh, mereka akan terjajah dan terusir dari kota suci Jerusalem. Silih berganti kota suci ini dikuasai oleh bangsa penjajah. Setelah masa penguasaan Yunani, Romawi mengambil alih kekuasaan.

Puncak kebebalan Bani Israel terjadi pada saat penolakan mereka terhadap Isa bin Maryam sebagai Almasih. Mereka menunggu hadirnya Almasih lain yang akan membawa mereka kembali memiliki kota suci Jerusalem dan mewujudkan kejayaan Bani Israel sebagaimana pada masa Daud dan Sulaiman.

Akibatnya, Alloh mengusir lagi kaum Bani Israel dari kota suci melalui tangan Titus sang penguasa Romawi. Kota suci ini diluluh-lantakkan pada tahun 70 Masehi, penduduknya diusir, sebagian dibantai, dan sebagiannya lagi dijual sebagai budak.

Sejak masa ini, mutlak kaum Bani Israel tidak mampu mengklaim kembali kepemilikan kota suci hingga lebih dari seribu tahun berikutnya. Masa inilah yang disebut sebagai masa diaspora, mereka tersebar di berbagai penjuru dunia.

Enam abad (600 tahun) pasca penolakan terhadap Isa bin Maryam, mereka masih belum menemukan tanda-tanda akan datangnya Almasih yang mereka inginkan.

Hingga ketika para utusan Mekkah menemui rabbi / rahib Yahudi di Yatsrib (Madinah) menanyakan perihal klaim Muhammad sebagai Rosul Alloh, secercah peluang muncul untuk memperoleh “update” informasi tentang masa depan Bani Israel.

Para rabbi / rahib Yahudi ini menjadikan kisah Dzulqornain sebagai uji validitas kerosulan Muhammad, dengan harapan jika memang Muhammad benar-benar Rosul Alloh sebagaimana Musa dan Isa, tentunya dia bisa menjadi kunci untuk mengetahui masa depan Bani Israel, yakni memberi sedikit titik terang akan kehadiran Almasih yang mereka nantikan. Almasih sekaliber Dzulqornain yang mampu mengembalikan kejayaan Bani Israel.

Ternyata Alloh menjadikan kisah ekspedisi ketiga dari Dzulqornain sebagai kunci yang ditunggu-tunggu oleh para rabbi / rahib Yahudi Madinah. Rodm yang dibangun Dzulqornain menyimpan misteri yang menjadi penanda akan kembalinya kaum Bani Israel ke kota suci Jerusalem.

Fakta sejarah menunjukkan bahwa pada tahun 1948 M, kota suci Jerusalem berhasil diklaim lagi kepemilikannya oleh kaum Bani Israel. Mereka mendirikan negara baru dengan nama “The State of Israel”.

Ya, bangsa Yakjuj Makjuj telah menyelesaikan misi mereka untuk menguasai dunia pada tahun 1948 M.

Tahun 1948 adalah sejarah baru bagi kaum Yahudi, baik yang asli keturunan Bani Israel (sebanyak 5%) maupun yang palsu keturunan bangsa Khazar (sebanyak 95%), mereka berhasil mengklaim kepemilikan Jerusalem.

Berbagai keturunan suku-suku Bani Israel yang tersebar telah kembali bermigrasi ke Jerusalem pada periode 1918-1948, bahkan keturunan bangsa Khazar (generasi Yakjuj Makjuj) yang mayoritas beragama Yahudi juga ikut bermigrasi ke Jerusalem pada periode ini.

Saya yakin banyak yang tidak setuju dengan kesimpulan ini, namun rentetan peristiwa sejak runtuhnya “rodm” Yakjuj Makjuj 14 abad silam hingga munculnya “The State of Israel” adalah bukti bahwa dunia telah berada dalam genggaman bangsa perusak ini.

Salah satu peristiwa yang dimaksud adalah munculnya kekuatan besar dari sebelah utara pegunungan Kaukasus pasca runtuhnya “rodm” Yakjuj Makjuj, sebuah negara super power di masa tersebut, yakni kekaisaran Khazar.

Sebuah negara besar yang merupakan gabungan dari berbagai suku keturunan suku Scythia dan Cimmeria kuno, berasimilasi dengan berbagai suku bangsa disekitarnya termasuk bangsa Hun yang bermigrasi dari Cina utara menuju wilayah Kaukasus sejak abad ke-2 M.

Kekuatan inilah yang menjadi cikal-bakal munculnya kekuatan besar Eropa yang seribu tahun kemudian melakukan ekspansi kolonialisme ke seluruh penjuru dunia (termasuk Indonesia), menancapkan sistem pemerintahan, ekonomi, dan moneter yang memungkinkan mereka untuk mengendalikan dunia secara proxy (melalui pihak ketiga).

Misi penancapan sistem kendali jarak jauh ini telah berhasil mereka selesaikan pasca Perang Dunia II, dan puncak kesuksesan mereka adalah mewujudkan lahirnya “The State of Israel”.

Setelah berdirinya negara Israel, lalu bagaimana dengan Almasih (Dajjal) yang mereka tunggu selama ini?

Semoga nggak bosen 🙂
InsyaAlloh masih lanjut ke bagian #9… (bersambung)

wAllohu a’lam bishshowaab.

RiseTAFDI team

Tautan Terkait:

  1. Kajian Akhir Zaman – Bagian #1 : Tembok Yakjuj Makjuj Telah Hancur. Benarkah?
  2. Kajian Akhir Zaman – Bagian #2 : Dzulqornain Dalam Mimpi Nabi Danial
  3. Kajian Akhir Zaman – Bagian #3 : Benarkah Dzulqornain yang dimaksud adalah Raja Cyrus dari Persia?
  4. Kajian Akhir Zaman – Bagian #4 : Celah Darial (Darial Gorge), Lokasi Tembok Yakjuj Makjuj 
  5. Kajian Akhir Zaman – Bagian #5 : Kenapa Dzulqornain Membangun Tembok Yakjuj Makjuj Menggunakan Material Besi dan Tembaga?
  6. Kajian Akhir Zaman – Bagian #6 : Bencana Runtuhnya Glacier (Gletser) dari Puncak Kazbek, Pemicu Hancurnya Tembok Yakjuj Makjuj ?
  7. Kajian Akhir Zaman – Bagian #7 : Mengenal Bangsa Khazar – Generasi Yakjuj Makjuj

Mengenal Bangsa Khazar – Generasi Yakjuj Makjuj

Kajian Akhir Zaman – Bagian #7

Bismillaahirrohmaanirrohiim..

Yakjuj dan Makjuj adalah bangsa Khazar, yaitu 95% golongan bangsa Yahudi yang kita kenal hari ini. Pada abad ke 6 M, keturunan Yakjuj Makjuj ini sudah bercampur dengan berbagai suku lain di sekitar Kaukasus, termasuk bangsa Hun yang bermigrasi dari Cina Utara pada 150 M.

Campuran berbagai suku keturunan Yakjuj Makjuj ini membentuk sebuah dinasti baru pada abad ke 7 M yang dikenal dengan nama Khazar.

Golongan Yahudi Khazar (disebut juga Yahudi Ashkenazi) adalah keturunan Yahudi Eropa, dan mereka BUKANLAH golongan Yahudi asli keturunan Bani Israel (keturunan Nabi Ya’qub bin Ishaq bin Ibrohim ‘alaihimussalam).

Berikut ini kami kutipkan sejarahnya…

Selama ini kita mengenal ada 12 suku bangsa Yahudi yang berasal dari keturunan Nabi Ya’qub (Israel).

Dahulu, Nabi Ya’qub membagi tanah Kanaan (Palestina) untuk ke-12 anaknya yaitu: Reuben, Simeon, Levi, Judah, Gad, Asher, Dan, Naphtali, Issachar, Zebulun, Joseph, Benyamin.

Tapi Levi dan Joseph (Nabi Yusuf) tidak mendapat pembagian tanah itu, karena Levi memegang jabatan pendeta tertinggi dan pendeta tidak berhak atas tanah. Sementara bagian untuk Joseph diwariskan pada kedua anaknya Mannaseh dan Ephraim.

Jadi keduabelas anak yang dapat bagian tanah Palestina itu adalah: Reuben, Simeon, Judah, Gad, Asher, Dan, Naphtali, Issachar, Zebulun, Mannaseh, Epraihm dan Benyamin.

Keduabelas turunan nabi Ya’qub inilah yang dikenal sebagai 12 suku Israel dan menjadi nenek moyang bangsa Yahudi.

Batu yang dipukul tongkat Nabi Musa untuk minum 12 Suku Bani Israel di Jabal Lawz (dikenal juga dengan Rock of Horeb), terletak 1120 km di utara kota Makkah, atau 690 km di utara Madinah.

Ketika Palestina diserang oleh bangsa Assyria, konon hanya 2 suku (Judah dan Benyamin) yang bertahan dari serangan itu, sementara 10 suku lainnya (Reuben, Simeon, Isaschar, Zebulon, Gad, Asher, Dan, Naptali, Mennaseh, Epraihm) dianggap musnah.

Mungkin 10 suku yang tercerai-berai karena serangan itu ada yang selamat dan bertahan hidup, namun keberadaan ke-10 suku yang hilang itu hingga saat ini masih menjadi misteri.

Pada masa pendudukan Romawi di Palestina, sebagian besar bangsa Yahudi yang tersisa berdiaspora ke berbagai belahan dunia terutama ke Eropa sebelum akhirnya kembali ke Palestina.

Bangsa Yahudi sendiri dibagi dalam 2 Kelompok besar, yaitu kelompok yang berasal dari Rusia dan Eropa timur disebut Ashkenazim sementara yang berasal dari Spanyol disebut Sephardim. Ada juga beberapa kelompok kecil yaitu yang berasal dari Timur Tengah disebut Mizrahim.

Tapi dari seluruh kelompok Yahudi yang ada di dunia saat ini, lebih dari 90% didominasi oleh Ashkenazim.

Pada tahun 1976, Arthur Koestler seorang Ashkenazi, menulis buku tentang bangsa Khazar yang disebutnya sebagai suku ke-13 Yahudi karena sebagian besar penduduk Khazaria beragama Yahudi.

Buku ini sempat menuai kontroversi dan kecaman terutama dari komunitas Yahudi sendiri dan menganggap buku “The Thirteenth Tribe” (suku ke-13) itu sebagai hoax (kebohongan).

Dari kalangan Muslim juga ada yang menganggap bahwa buku tersebut adalah upaya pemalsuan identitas golongan Yahudi. Karena al-Quran menyebut bahwa golongan bani Israel adalah terdiri dari 12 suku, bukan 13.

Buku tersebut sempat sangat sulit dicari, seolah menghilang dari peredaran selama beberapa tahun. Padahal niat Koestler menulis buku itu untuk menghapus sentimen anti Semit yang ditujukan pada Yahudi karena bangsa Yahudi berasal dari keturunan bangsa Semit.

Kata Semit berasal dari nama Shem (Sam) anak kedua Nabi Nuh disamping Japehth (Yafits) dan Ham. Shem adalah leluhur beberapa bangsa di Timur Tengah termasuk bangsa Arab dan bangsa Ibrani (Yahudi). wAllohu a’lam.

Sewaktu kaum Nabi Musa (bani Israel) memohon air kepada beliau, maka turunlah ayat ini (sebagaimana tersebut dalam QS. al-Baqoroh: 60); Dan (ingatlah) ketika Musa memohon air untuk kaumnya, lalu Kami berfirman: “Pukullah batu itu dengan tongkatmu”. Lalu memancarlah daripadanya 12 mata air. Sungguh tiap-tiap suku telah mengetahui tempat minumnya (masing-masing). Makan dan minumlah rezki (yang diberikan) Alloh, dan janganlah kamu berkeliaran di muka bumi dengan berbuat kerusakan.

Bangsa Khazar sendiri berasal dari campuran bangsa Ugyur (Turki), Magyar (Hungaria) dan Hun (China Utara) yang mendirikan kerajaan Khazaria di wilayah Utara Kaukasus diantara laut hitam dan laut Caspia.

Adapun kisahnya hingga bangsa Khazar ini menganut agama Yahudi adalah sebagai berikut:

(disadur dari ulasan Annie Sabri terhadap isi buku Koetsler pada forum Kompasiana)

Koestler memulai bab pertama dalam bukunya dengan kalimat “In Khazaria, sheep, honey, and Jews exist in large quantities.”

Kalimat itu berasal dari perkataan al-Muqaddasi seorang ahli geografi Muslim yang pernah singgah di Khazaria pada abad ke 10.

Tak hanya catatan al-Muqaddasi, Buku karya para ahli sejarah seperti Abraham Poliak, Michale Norton Dunlop, Raphael Patai juga catatan Ahmad Ibnu Fadlan utusan khalifah al-Muqtadir yang mengembara dari Baghdad ke Bulgaria pada tahun 921, menjadi sumber referensi Koestler saat menulis buku ini.

Ada beberapa hal menarik yang ditulis Koestler dalam bukunya itu misalnya tentang surat menyurat antara Hasdai Ibnu Shaprut seorang Yahudi asal Spanyol yang menjadi menteri kerajaan Umayah di zaman khalifah Abdulrahman III (912-961) dengan Raja Joseph Ben Aaron, raja Khazaria.

Isi surat antara Hasdai dan Raja Joseph itu menceritakan kegembiraan Hasdai saat mendengar ada kerajaan besar di Eropa Timur yang Raja dan penduduknya mayoritas beragama Yahudi.

Pada saat itu Hasdai mengira bahwa bangsa Khazar adalah salah satu dari 10 suku bangsa Israel yang hilang. Tapi jawaban dari Raja Joseph ternyata mengatakan bahwa mereka bukan keturunan dari Abraham (nabi Ibrohim) tapi dari Togarma, anak ke 3 Gomer atau cucu dari Japheth/Yafits (salah satu anak nabi Nuh).

Dalam literatur Yahudi, Togarma dikenal sebagai moyangnya bangsa Turki. Togarma punya 10 anak yaitu 1. Ujur 2. Tauris 3. Avar 4. Uauz 5. Bizal 6. Tarna 7. Khazar 8. Janur 9. Bulgar 10. Sawir, dan bangsa Khazar adalah keturunan anak ke 7 Togarma.

Kerajaan Khazar diperkirakan berdiri sekitar tahun 630. Setelah melewati beberapa generasi, pada masa pemerintahan Raja Bulan (tahun 740) bangsa Khazar memeluk agama Yahudi. Sebelumnya Raja Bulan ditawari untuk memilih agama Islam atau Kristen karena Khazaria diapit oleh dua kerajaan Besar Islam (Abbasiyah) dan Kristen (Byzantium). Setelah berdiskusi dengan para ahli ketiga agama itu, akhirnya Raja Bulan memilih Yahudi sebagai agama resmi kerajaan Khazar.

Selain surat menyurat antara Hasdai Ibnu Shaprut dan Raja Joseph Ben Aaron, Koestler juga membahas tentang karakteristik bangsa Khazar yang merupakan campuran bangsa Eropa dan Asia.

Sebagian besar berkulit putih, tinggi, rambut pirang atau merah, mata kecil (sipit) dan berwarna biru. Kata Khazar sendiri berasal dari bahasa Turki yang artinya pengembara atau nomad. Bangsa Khazar termasuk bangsa yang kuat, tangguh, suka berperang, dan ditakuti oleh bangsa-bangsa lain disekitarnya.

Tak lama setelah Nabi Muhammad SAW wafat, terjadi perang antara bangsa Arab dan bangsa Khazar yaitu pada tahun 642 dan tahun 652 M. Tapi kedua perang itu dimenangkan oleh bangsa Khazar bahkan pada peperangan yang kedua, bangsa Arab menderita kekalahan yang telak konon 4000 prajuritnya tewas termasuk pemimpinnya, Abdurrohman Ibnu Robiah.

Pada tahun 722-737 dimasa pemerintahan Khalifah Marwan II terjadi lagi peperangan antara bangsa Arab dan bangsa Khazar yang dipimpin oleh Jenderal Maslamah Ibnu Abdul Malik.

Perang kali ini dimenangkan oleh bangsa Arab dan Khalifah Marwan saat itu menawarkan raja Khazar untuk masuk Islam. Tapi karena posisi kerajaannya diapit oleh dua kekuatan besar Islam dan Kristen, raja Khazar saat itu tidak bisa memilih salah satu dari kedua agama itu.

Kebetulan di Khazaria saat itu ada komunitas kecil bangsa Yahudi. Setelah diskusi dengan ketiga pemuka agama tersebut, tahun 740 M raja Khazar memutuskan untuk memilih agama Yahudi. Ada kemungkinan raja Khazar memilih agama Yahudi untuk menjaga netralitas dan taktik politik karena posisinya yang terjepit diantara dua kekuatan besar Kristen dan Islam.

Pada tahun 740 M, diperkirakan jumlah penduduk Khazar saat itu 1,4 juta dan bangsa Yahudi sekitar 50.000 orang. Inilah salah satu jawaban kenapa tiba-tiba bangsa Yahudi yang jumlahnya sangat sedikit, tiba-tiba jumlahnya mencapai jutaan saat perang dunia kedua, hal itu karena mereka sudah bercampur dengan bangsa Khazar.

Pada tahun 965 M, kerajaan Rusia menyerang kerajaan Khazar dan bangsa Khazar kalah dalam peperangan itu. Hancurlah kejayaan bangsa Khazar dan akibat dari perang itu banyak bangsa Khazar bermigrasi ke Hungaria, Polandia, Rusia dan negara Eropa lainnya.

Selain banyak mengisahkan sejarah bangsa Khazar dan beberapa bangsa lain. Yang paling menarik adalah, di buku Koestler ini menceritakan tentang seorang Yahudi Khazar pada abad 12 bernama Solomon Ben Duji yang didukung oleh anaknya Menahem ben Solomon, Mereka mengirim surat pada seluruh bangsa Yahudi disekitarnya dan menyatakan bahwa saatnya telah tiba. Tuhan akan membimbing Israel untuk menuju Jerusalem.

Menahem merubah namanya jadi David Alroy, selain berambisi untuk menggiring bangsa Yahudi kembali ke Jerusalem, David dikenal memiliki kemampuan supranatural. Dia mulai mengumpulkan pasukan untuk menyerbu tanah suci Jerusalem. Tapi sebagian rabbi tidak setuju dengan David.

Suatu malam David Alroy diracuni oleh mertuanya sendiri. Tapi gerakan yang diprakarsai David ternyata tidak musnah. Ketika Benyamin Tulledo berkelana ke Persia 20 tahun kemudian, kisah David Alroy ini sering diceritakan dikalangan Yahudi, konon symbol bintang yang menjadi symbol bendera Israel saat ini adalah tanda untuk menghormati David Alroy.

Koestler mengakhiri bukunya dengan kalimat (*terjemahan),

“Saya sadar buku ini bisa menimbulkan salah interpretasi dan dianggap menolak keberadaan negara Israel. Negara israel berdiri bukan berdasarkan perjanjian antara Tuhan dan Abraham atau asal usul bangsa Yahudi, tapi berdasarkan keputusan sah Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tahun 1947 tentang pembagian wilayah Palestina. Apakah kromosom rakyatnya mengandung gen dari Khazar atau Semit, asal Romawi atau Spanyol, hal itu sudah tidak relevan dan tidak dapat mempengaruhi hak Israel untuk eksis. Keberadaan Israel sudah tidak bisa diganggu gugat, kecuali dengan Genocide!”

—————————

Tembok Yakjuj Makjuj yang dibangun oleh Dzulqornain telah hancur sejak 14 abad silam sebagaimana diuraikan dalam pembahasan sebelumnya.

Apabila kita hubungkan peristiwa runtuhnya tembok tersebut dengan kemunculan negara Israel tahun 1947 M (sebagaimana yang ‘dibocorkan’ Koestler dalam bukunya), maka akan memberi kesimpulan bahwa tahun ini adalah saat dimana bangsa Yakjuj Makjuj (yang berasal dari bangsa Khazar / Yahudi Khazar / Yahudi Ashkenazi) telah menyelesaikan misi “mengalir dari berbagai tempat tinggi” (QS. al-Anbiya: 96) yang dapat diartikan pula bahwa, “mereka telah menguasai dunia”.

Lalu, apa bukti kalau si-bangsa perusak “Yakjuj Makjuj” ini telah menguasai dunia?

Nantikan kelanjutannya, insyaAlloh akan dijelaskan panjang-lebar pada bagian #8 dan bagian #9… (bersambung)

wAllohu a’lam bishshowaab.

RiseTAFDI team

Tautan Terkait:

  1. Kajian Akhir Zaman – Bagian #1 : Tembok Yakjuj Makjuj Telah Hancur. Benarkah?
  2. Kajian Akhir Zaman – Bagian #2 : Dzulqornain Dalam Mimpi Nabi Danial
  3. Kajian Akhir Zaman – Bagian #3 : Benarkah Dzulqornain yang dimaksud adalah Raja Cyrus dari Persia?
  4. Kajian Akhir Zaman – Bagian #4 : Celah Darial (Darial Gorge), Lokasi Tembok Yakjuj Makjuj 
  5. Kajian Akhir Zaman – Bagian #5 : Kenapa Dzulqornain Membangun Tembok Yakjuj Makjuj Menggunakan Material Besi dan Tembaga?
  6. Kajian Akhir Zaman – Bagian #6 : Bencana Runtuhnya Glacier (Gletser) dari Puncak Kazbek, Pemicu Hancurnya Tembok Yakjuj Makjuj ?

Bencana Runtuhnya Glacier (Gletser) dari Puncak Kazbek, Pemicu Hancurnya Tembok Yakjuj Makjuj ?

Kajian Akhir Zaman – Bagian #6

Bismillaahirrohmaanirrohiim..

Pada tahun 2007, tiga pakar geologi Rusia menerbitkan hasil penelitian mereka terhadap formasi reruntuhan dan pergerakan glacier di Kaukasus bagian tengah.

Glacier (gletser) adalah bongkahan es besar yang terbentuk di atas permukaan tanah yang merupakan akumulasi endapan salju yang membatu selama kurun waktu geologi.

IB Seinova dari High Mountain Geophysical Institue (Nalchik, Russia) bekerjasama dengan TL Sidorova & SS Chernomorets dari University Centre for Engineering Geodynamics and Monitoring (Moscow, Russia) menemukan bukti-bukti terjadinya bencana “catastropic” yang meruntuhkan gletser dari puncak gunung Kazbek.

Gletser di puncak gunung Kazbek

——————————
Katastropik (catastropic) dalam KBBI adalah; 1) Malapetaka besar yang datang secara tiba-tiba; 2) Perubahan cepat dan mendadak pada permukaan bumi; bencana alam.
——————————-

Berdasarkan hasil studi terhadap lapisan tanah di jalur sungai-sungai di bawah pegunungan Kazbek, bencana terbesar terjadi pada kurun waktu abad 5 M hingga 10 M, selanjutnya intensitas runtuhnya gletser menurun hingga sekitar 7 abad setelahnya.

Pada tahun 1800-an, aktivitas runtuhnya gletser kembali meningkat sampai tahun 1920, dan diprediksikan akan terjadi peningkatan reruntuhan pada abad ke-21.

Prediksi ketiga pakar geologi ini ternyata menjadi kenyataan. Pada 17 Mei 2014 M terjadi reruntuhan gletser yang salah satunya menutup Celah Darial. Meski tidak separah yang terjadi pada tahun 1832 M, namun tumpukan lumpur yang menggunung telah melumpuhkan akses di perbatasan Russia – Georgia ini

Silahkan lihat video ini:

Kondisi “Kazbegi checkpoint” saat terendam banjir, serta proses evakuasi korban selamat pasca terjadinya bencana katastropik akibat longsoran gletser dari puncak Kazbek pada 17 Mei 2014. Kazbegi checkpoint merupakan pos perbatasan di celah Darial yang menghubungkan wilayah Stepantsminda (Georgia) dan Vladikavkaz (Russia).

Kita akan memperoleh gambaran lebih jelas mengenai efek yang timbul dari hancurnya dam yang membendung air di utara celah dengan membandingkan data atau catatan peristiwa yang ada.

Pada 15 Agustus 1832 M, bongkahan es yang runtuh dari puncak Kazbek menutup celah Darial Gorge setinggi 100 meter, akibatnya aliran sungai Terek terbendung di sebelah utara celah.

Bencana tragis terjadi setelah bongkahan es ini hancur karena tidak kuat menahan tekanan air. Jalur utama antara Russia – Georgia beserta lahan dan pemukiman penduduk hingga 60-80 meter di atas dasar sungai ludes diterjang air.

Kondisi perbatasan Georgia – Rusia pasca banjir bandang akibat bencana katastropik dari puncak Kazbek pada 17 Mei 2014.

Informasi di atas memungkinkan kita untuk memperkirakan bahwa pada periode abad ke-5 hingga 10 M (tahun 500 – 1000 Masehi), bencana serupa dan memiliki efek yang tidak jauh berbeda pernah menimpa celah Darial.

Perkiraan proses hancurnya tembok besi terjadi pada tahun 630-720 M atau bahkan lebih awal lagi (630-640 M), dimana periode ini berada pada masa intensitas reruntuhan gletser yang dikategorikan sebagai bencana terbesar yakni antara abad ke-5 hingga 10 M.

Besar kemungkinan bencana inilah yang menjebol “rodm” yang dibangun Dzulqornain. Keroposnya tembok besi yang dikabarkan oleh Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam pada sekitar tahun 630 M menjadikannya tidak mampu membendung tekanan air yang meningkat drastis disebabkan runtuhnya gletser dari puncak Kazbek, yang kemudian menjebol dan menghanyutkannya.

Berdasarkan hasil studi terhadap lapisan tanah di jalur sungai-sungai di bawah pegunungan Kazbek, bencana terbesar juga pernah terjadi pada kurun waktu abad 5 M hingga 10 M.

Tumpukan lumpur yang terakumulasi selama 1,100 tahun di bendungan air, tentunya akan memenuhi area sepanjang Celah Darial dan menambah tingginya level dasar sungai di sepanjang alirannya serta mengubur reruntuhan tembok besi dibawahnya.

===========================
Terbukanya (rodm) Yakjuj Makjuj
===========================

Pada bagian #3 telah kita singgung tentang ekspedisi kedua Dzulqornain.

Kajian Akhir Zaman – Bagian #3 : Benarkah Dzulqornain yang Dimaksud adalah Raja Cyrus dari Persia ?

Misi Cyrus dalam ekspedisi kedua adalah menaklukkan Babylonia (Irak). Kehadirannya telah diramalkan oleh Nabi Daniel (Danial). Cyrus juga disebut sebagai Almasih (Messiah) yang akan membebaskan kaum Bani Israel.

Ramalan ini menjadi kenyataan pada tahun 540 SM. Setelah penaklukan Babylonia, Cyrus mengirim kaum Bani Israel yang hendak pulang ke Jerusalem.

Hingga tahun 538 SM, tidak kurang dari 43,000 orang Bani Israel telah dikirim. Cyrus juga mengirim tim khusus untuk membangun kembali kuil Sulaiman (Haykal Sulaiman / Solomon’s Temple) sebagai tempat ibadah kaum Bani Israel.

Meski Cyrus berhasil menaklukkan Babylonia, namun dua suku barbar Scythia dan Cimmeria yang menjadi sekutu Babylonia masih berpotensi sebagai ancaman serius bagi keamanan wilayah Asia Tengah.

Dua suku yang secara nomaden mendiami wilayah di sebelah utara pegunungan Kaukasus inilah yang dikenal sebagai bangsa Yakjuj Makjuj.

Keputusan Cyrus membangun “rodm” pada ekspedisi ketiga merupakan strategi jitu yang tidak hanya memenuhi permintaan kaum yang tinggal diantara dua gunung, melainkan juga menjadi jaminan keamanan untuk mencegah masuknya bangsa Yakjuj Makjuj ke wilayah Asia Tengah secara keseluruhan.

Namun pasca jebolnya “rodm” Yakjuj Makjuj, lantas bagaimana dengan nasib bangsa Yakjuj dan Makjuj? Apakah generasi mereka telah berada di tengah-tengah kita?

Tunggu bahasannya insyaAlloh pada bagian #7… (bersambung)

wAllohu a’lam bishshowaab.

RiseTAFDI team

Tautan Terkait:

  1. Kajian Akhir Zaman – Bagian #1 : Tembok Yakjuj Makjuj Telah Hancur. Benarkah?
  2. Kajian Akhir Zaman – Bagian #2 : Dzulqornain Dalam Mimpi Nabi Danial
  3. Kajian Akhir Zaman – Bagian #3 : Benarkah Dzulqornain yang dimaksud adalah Raja Cyrus dari Persia?
  4. Kajian Akhir Zaman – Bagian #4 : Celah Darial (Darial Gorge), Lokasi Tembok Yakjuj Makjuj 
  5. Kajian Akhir Zaman – Bagian #5 : Kenapa Dzulqornain Membangun Tembok Yakjuj Makjuj Menggunakan Material Besi dan Tembaga?

Kenapa Dzulqornain Membangun Tembok Yakjuj Makjuj Menggunakan Material Besi dan Tembaga?

Kajian Akhir Zaman – Bagian #5

Bismillaahirrohmaanirrohiim..

Satu hal yang menarik untuk dikaji adalah keputusan Dzulqornain membangun “rodm” menggunakan balok-balok besi / potongan-potongan besi. Konstruksi ini bukanlah sekedar lempengan besi tipis, melainkan sebuah konstruksi kokoh yang didesain mampu bertahan dalam jangka waktu panjang dan memiliki fungsi tambahan sebagai dam yang membendung air.

Citra udara (aerial view) dengan Google Map di sekitar Darial Gorge memperlihatkan struktur bangunan menyerupai balok dengan panjang masing-masing sekitar 50 meter tertimbun dalam tanah. Ditengarai balokan-balokan tersebut merupakan logam campuran besi dan tembaga. wAllohu a’lam bishshowaab. Hanya Alloh yang lebih mengetahui hakikat sebenarnya.

Mengapa Dzulqornain memutuskan penggunaan besi dan tembaga sebagai materialnya? Kenapa tidak menggunakan bebatuan seperti konstruksi dam pada umumnya sebagaimana yang diminta oleh kaum ini?

Tentunya bukanlah tanpa alasan. Dapat dipastikan bahwa daerah sekitarnya tersedia bahan baku dalam jumlah berlimpah. Jika tidak, bagaimana mungkin proyek fenomenal ini bisa terselesaikan?

Dzulqornain tidaklah membangun tembok besi tersebut hanya dengan mantra “sim salabim” langsung terwujud, melainkan ia membangunnya melalui sebuah proses dan memerlukan waktu yang lumayan lama.

Ayat-ayat Quran menceritakan prosesnya secara jelas. Dzulqornain meminta didatangkan potongan-potongan besi. Ketika konstruksinya sudah rata menutup celah diantara tebing di kanan-kirinya, dia memerintahkan untuk memanaskan besi itu hingga membara, kemudian dituangkan cairan tembaga.

Jadilah konstruksi mahakarya fenomenal pada masa itu, sebuah dam yang membendung aliran sungai Terek di sebelah utara celah, dan mutlak menutup akses bangsa Yakjuj Makjuj, sehingga mereka tidak dapat memasuki wilayah Asia Tengah melalui ‘jalur pintas’ ini. Kekokohan konstruksi “rodm” ini telah terbukti mampu bertahan hingga lebih dari 1000 tahun.

Pembangunan rodm ini benar-benar sebuah mega-proyek yang melibatkan manpower dan material dalam jumlah besar, serta memakan waktu yang cukup lama. Jika kita perkirakan ukuran konstruksi dam setinggi 100 meter, menutup celah di dasar tebing yang lebarnya 10 meter dan semakin melebar pada bagian atas, serta ketebalan sekitar 10 meter di dasar celah dan semakin menipis pada bagian atasnya, maka perkiraan volume besi yang dibutuhkan sekitar 10,000 meter kubik.

Jika setiap 10 meter kubik besi setara dengan berat 78.5 ton, maka total material besi yang diperlukan adalah seberat 78,500 ton. Ini jumlah yang sangat besar!

Kita harus menemukan darimana asal material besi sebanyak ini? Belum lagi ditambah dengan tembaga yang digunakan untuk melapisi rodm. Mobilisasi material pun tentunya memerlukan proses dan waktu, mengingat kendaraan pengangkut pada masa itu umumnya hanya menggunakan tenaga manusia dan kuda.

Benarkah identifikasi yang kita lakukan ini? Apakah lokasi tembok besi memang berada di celah Darial (Darial Gorge)? Bisakah kita temukan bukti-bukti bahwa disekitar lokasi ini tersedia material besi dan tembaga dalam jumlah besar?

Pada tahun 2008, tiga orang pakar Geoarchaeology dan Archaeomineralogy Georgia menerbitkan hasil penelitian ilmiah mereka yang menemukan bukti-bukti adanya pertambangan dan pengolahan logam di berbagai wilayah selatan Kaukasus sejak masa sekitar 3000 SM.

Pengolahan emas, besi, dan tembaga tersebar di berbagai provinsi mulai bagian barat Georgia hingga sebelah timur di perbatasan Armenia. Kaki pegunungan Kaukasus kaya akan bijih logam (emas, perak, besi, tembaga, serta berbagai bijih logam lain) yang sampai sekarang kandungannya masih tersedia dalam jumlah besar.

Hasil penelitian ini diterbitkan dalam jurnal ilmiah berjudul, “ANCIENT GEORGIAN IRON METALLURGY AND ITS ORE BASE”, oleh David M. Kuparadze dan Dimitri V. Pataridze (Caucasian Institute of Mineral Resources, Tbilisi Georgia), bekerjasama dengan Thomas N. Kerestedjian (Geological Institute, Bulgarian Academy of Sciences).

Berdasarkan bukti-bukti arkeologi dalam jurnal tersebut, identifikasi Darial Gorge sebagai lokasi konstruksi tembok Yakjuj Makjuj bukanlah perkiraan semu belaka dan berbau khayal. Pengolahan besi dan tembaga sejak zaman kuno yang tersebar di berbagai wilayah sebelah selatan Kaukasus memungkinkan terwujudnya proyek fenomenal Dzulqornain.

Selain menggunakan gerobak bertenaga kuda, mobilisasi material dari berbagai pertambangan di wilayah Georgia bagian barat kemungkinan juga menggunakan perahu yang menyusuri sungai Kura hingga Tiflis / Tbilisi (ibukota Georgia masa kini), kemudian dilanjutkan ke utara menggunakan jalur darat.

Proses mobilisasi material secara besar-besaran dengan memanfaatkan jalur sungai ini kemungkinan merupakan faktor yang menjadikan namanya dikenal sebagai sungai Cyrus. Cyrus adalah istilah Yunani dari nama Koresh / Gorah / Kura / Kurush yang telah kita identifikasi sebelumnya sebagai sosok Dzulqornain.

Rodm yang Dibangun Dzulqornain Telah Hancur

Identifikasi lokasi serta berbagai asumsi yang diperkuat bukti-bukti arkeologi telah mengerucut dan memungkinkan kita membuat sebuah kesimpulan bahwa di ujung utara celah Darial Gorge inilah satu-satunya lokasi yang memenuhi kriteria sebagaimana disebutkan dalam ayat-ayat yang mengisahkan ekspedisi ketiga Dzulqornain.

Fakta menunjukkan bahwa di celah ini tidak dijumpai lagi tembok besi, bahkan bekas reruntuhan pun juga tidak terlihat. Lalu apa yang mendasari argumen bahwa tembok tersebut telah hancur?

Foto lokasi tembok penghalang Yakjuj Makjuj yang dicapture oleh Dr. Hassan Sheikh Hussein Osman. Berdasarkan pengamatan beliau, sekitar 100 meter di atas tanah masih terlihat batu-batu berwarna kuning. Itu merupakan sisa-sisa logam besi berlapis tembaga yang dibangun oleh Dzulqornain.

Menurut Imam Ibnu Katsir, Dzulqornain hidup di masa Nabi Ibrohim, 2.000 tahun sebelum masa Aleksander al-Makduni orang Macedonia, Yunani.

Imam Ibnu Katsir juga menuliskan dalam Kitab Bidayah Wan Nihayah, bahwa Nabi Khidr adalah menterinya dan pergi haji dengan berjalan kaki. Ketika Nabi Ibrohim mengetahui kedatangannya, maka beliau keluar dari Mekkah untuk menyambutnya. Nabi Ibrohim juga mendoakan dan memberikan nasihat-nasihat yang baik kepadanya. Dalam Kitab tafsirnya, beliau juga menuliskan kisah bahwa Dzulqornain melakukan thowaf dengan Nabi Ibrohim kemudian melaksanakan Qurban. Wallohu a’lam

Berikut adalah kutipan terjemah hadits tentang rusaknya tembok Yakjuj Makjuj di masa hidup Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam:

Telah bercerita kepada kami Yahya bin Bukair telah bercerita kepada kami al-Laits dari ‘Uqail dari Ibnu Syihab dari ‘Urwah bin Az-Zubair bahwa Zainab binti Abu Salamah bercerita kepadanya dari Ummu Habibah binti Abu Sufyan dari Zainab binti Jahsy rodliyallohu ‘anhuma bahwa Nabi shollallohu ‘alaihi wasallam datang kepadanya dengan gemetar sambil berkata: “Laa iLaaha iLLaLLoh, celakalah bangsa Arab karena keburukan yang telah dekat, hari ini telah dibuka rodm (tembok/dam) Yakjuj dan Makjuj seperti ini”. Beliau memberi isyarat dengan mendekatkan telunjuknya dengan jari sebelahnya.

Zainab binti Jahsy berkata, Aku bertanya; “Wahai Rosululloh, apakah kita akan binasa sedangkan di tengah-tengah kita banyak orang-orang yang sholih?”. Beliau menjawab: “Ya, benar jika keburukan telah merajalela”. (Hadits riwayat Bukhori)

Hadits diatas menunjukkan bahwa sejak masa hidup Rosululloh tembok besi yang dibangun Dzulqornain telah terbuka sebesar isyarat lingkaran ibu jari dan telunjuk (sekitar seukuran koin uang logam) yang menandakan konstruksinya sudah keropos, bisa jadi disebabkan faktor korosi (*) pada lapisan besi yang tidak tertutup tembaga.

————
(*) Tinjauan pustaka tentang Korosi:

Korosi adalah kerusakan atau degradasi logam akibat reaksi redoks (reduksi-oksidasi) antara suatu logam dengan berbagai zat di lingkungannya yang menghasilkan senyawa-senyawa yang tidak dikehendaki. Dalam bahasa sehari-hari, korosi disebut perkaratan. Contoh korosi yang paling lazim adalah perkaratan besi.

Salah satu cara melindungi besi dari terjadinya karat adalah dengan “teknik pelapisan”. Jika logam besi dilapisi tembaga, besi akan terlindung dari korosi. Sebab logam tembaga (E°Cu2+|Cu = +0.34V) memiliki potensi reduksi yang lebih positif daripada besi (E°Fe2+|Fe = -0.44V). Namun apabila lapisan ini bocor sehingga lapisan tembaga terbuka, maka besi akan mengalami korosi dengan lebih cepat.

Yang perlu menjadi catatan dalam teknik pelapisan ini adalah; seluruh permukaan besi harus terlapis sempurna untuk menghindari kontak dengan oksigen. Proses pelapisan yang tidak sempurna dapat lebih berbahaya dibandingkan besi tanpa pelapis. Pengaratan dapat terjadi pada bagian yang tertutup sehingga tidak terdeteksi.
————

Dari sini bisa kita perkirakan bahwa hancurnya tembok dimulai sekitar tahun 630 M, yakni pada periode Madinah setelah Zainab binti Jahsy menjadi istri Rosululloh Shollallohu ‘Alaihi Wasallam.

Selanjutnya, kita akan mencari informasi lebih detail tentang proses kehancuran dam tersebut melalui penelusuran berbagai catatan sejarah terkait celah Darial Gorge pada masa antara tahun 600 M hingga sekitar 700 Masehi :

1). Tahun 642 M, pasukan muslim dibawah pimpinan Abdurrohman Ibn Robiah melintasi Kaukasus dan berusaha menaklukkan Khazar, namun tidak diketahui secara pasti apakah pasukan muslim melalui celah Darial Gorge ataukah melalui Caspian Gates di ujung timur Kaukasus.

2). Tahun 724 M, pasukan muslim dibawah pimpinan al-Jarroh melintasi Kaukasus melewati celah Darial Gorge.

3). Tahun 730 M, pasukan Khazar yang dipimpin oleh Barjik melintasi celah Darial Gorge dan berhasil menaklukkan Azerbaijan serta mengalahkan pasukan muslim.

Kita bisa ambil kesimpulan bahwa pada tahun 724 M tembok Yakjuj Makjuj telah lenyap karena pasukan al-Jarroh berhasil melintasi Kaukasus melewati Celah Darial Gorge. Kalau seandainya pasukan Abdurrohman Ibn Robiah juga melewati celah yang sama, maka bisa disimpulkan juga bahwa tembok ini telah lenyap lebih awal yakni sebelum tahun 642 M. wAllohu a’lam

Tembok Yakjuj Makjuj Dihancurkan oleh ALLOH Ta’ala

Hancurnya tembok besi ini bukan karena dilobangi ataupun dirusak oleh bangsa Yakjuj Makjuj. Konstruksi dam berbahan besi berlapis tembaga yang disebut dengan istilah “rodm” ini adalah konstruksi yang tidak memungkinkan untuk dilobangi ataupun dirusak menggunakan peralatan manual.

Di akhir ayat 98 suroh al-Kahfi, Dzulqornain berkata;

“jika telah datang janji Tuhanku, Dia akan menjadikan tembok ini rata dengan tanah”

Kata yang digunakan untuk menyebut kehancuran tembok tersebut adalah “dakkaa’an” yang artinya hancur/menjadi debu/runtuh dan rata dengan tanah.

Ini adalah foto lembah di Celah Darial yang diambil pada tahun 1872.

Berikut analisis proses kehancurannya:

1). Peralatan manual pada masa itu mutlak tidak akan mampu menghancurkan konstruksi tembok dam. Jangankan menghancurkan, melobangi saja tidak akan bisa.

2). Berlobangnya tembok ini pada masa Rosululloh menandakan bahwa ia sudah keropos, kemungkinan disebabkan oleh faktor korosi yang mengikis lapisannya. Peristiwa mulai berlobangnya tembok ini terjadi pada sekitar tahun 630 M.

3). Jika pada tahun 642 M pasukan Abdurrohman Ibn Robiah yang melintasi Kaukasus juga melewati celah Darial Gorge tanpa menemui tembok besi ataupun bendungan air di utara celah, bisa disimpulkan bahwa tembok besi ini telah lenyap secara keseluruhan.

4). Catatan sejarah yang lebih akurat menunjukkan bahwa pasukan al-Jarroh melewati celah Darial Gorge pada tahun 724 M dan berhasil menembus pertahanan Khazar di utara Kaukasus.

5). Lenyapnya tembok ini pada periode 630-720 M, atau bahkan pada periode yang lebih pendek lagi (630-640 M) tidak mungkin terjadi hanya karena faktor korosi. Tembok ini mampu bertahan seribu tahun lebih. Adalah hal yang impossible jika ia lenyap secara total dalam waktu kurang dari 100 tahun atau bahkan dalam waktu yang lebih singkat sekitar 10 tahun hanya disebabkan faktor korosi.

6). Satu-satunya kemungkinan proses lenyapnya tembok ini secara drastis adalah dikarenakan faktor bencana yang mengakibatkan jebolnya tembok tersebut, dan air yang sebelumnya terbendung dalam jumlah besar di sebelah utara menghanyutkan tembok besi dalam waktu sekejap, dan menguburkannya di bawah lapisan lumpur.

7). Kemungkinan reruntuhan tembok saat ini terkubur dibawah lapisan tanah sepanjang celah Darial Gorge. Dengan skenario ini, maka apa yang diucapkan Dzulqornain bahwa Alloh akan menjadikan tembok tersebut rata dengan tanah benar-benar menjadi kenyataan.

Untuk membuktikan asumsi skenario lenyapnya tembok sebagaimana yang disebutkan diatas, kita memerlukan bukti penguat, entah itu berupa penggalian di wilayah sepanjang celah Darial Gorge, ataupun dengan cara lain yang bisa menunjukkan bukti secara ilmiah.

Namun sampai saat ini belum ada arkeolog muslim ataupun non-muslim yang berusaha membuktikan keberadaan reruntuhan tembok besi di bawah lapisan tanah sepanjang celah Darial Gorge.

Faktor penyebabnya adalah memang tidak memungkinkan untuk mengadakan proyek penggalian arkeologi di celah ini hanya untuk membuktikan adanya reruntuhan tembok besi berlapis tembaga. Apalagi mengingat bahwa celah sempit ini adalah satu-satunya jalur penghubung Georgia-Rusia.

Oleh sebab itu, ada baiknya kita cari bukti penguat lain yang dapat digunakan untuk mendukung analisa ini.

Alhamdulillah. Pada tahun 2007, tiga pakar geologi Russia menerbitkan hasil penelitian mereka terhadap bencana ‘besar’ yang pernah terjadi di puncak gunung Kazbek (yang merupakan deretan pegunungan Kaukasus).

Bencana seperti apakah yang terjadi? Apakah bencana tersebut merupakan faktor penyebab jebolnya tembok Yakjuj dan Makjuj?

Mari kita lanjutkan penulusurannya, insyaAlloh pada bagian #6… (bersambung)

wAllohu a’lam bishshowaab.

RiseTAFDI team

Tautan Terkait:

  1. Kajian Akhir Zaman – Bagian #1 : Tembok Yakjuj Makjuj Telah Hancur. Benarkah?
  2. Kajian Akhir Zaman – Bagian #2 : Dzulqornain Dalam Mimpi Nabi Danial
  3. Kajian Akhir Zaman – Bagian #3 : Benarkah Dzulqornain yang dimaksud adalah Raja Cyrus dari Persia?
  4. Kajian Akhir Zaman – Bagian #4 : Celah Darial (Darial Gorge), Lokasi Tembok Yakjuj Makjuj

Powered by WordPress and MasterTemplate